6 komentar:

  1. besok2 jangan lagi pake pesawat latih kecil .. tapi coba pake f16 bekas USA.. elang biru.. he..3x

    BalasHapus
    Balasan
    1. sok ngerti kau.

      Hapus
    2. emang pinter ano 00.17..

      Hapus
  2. kalo make pesawat f-16, dulu kan jupiter aerobatic team sudah pernah juga. Mereka pernah memakai f-16. Jadi pakai pesawat latih juga gak kalah sulitnya. kalo yang belum pernah dicoba malah Sukhoi. Hadeh makai sukhoi boros banget tu afturnya pasti. Salut aerobatic team kita

    BalasHapus
  3. Yang beda lebih mempesona..........

    BalasHapus
  4. Bagi yang masih newbie mengenai kemampuan JAT, menggunakan pesawat jet untuk akrobatik udara jauh lebih mudah dibanding pesawat propeler yang lebih rentan diganggu angin, udara fakum dll. JAT dulu sudah pernah pake F-16, dan kini sudah naik kelas pakai pesawat propeler.
    Apalagi kalo diliat dari foto-foto diatas, gerakan JAT masih jauh lebih halus. Saya tidak tau tim mana yang pake F-16 warna merah, tapi gerakan akrobatiknya masih berantakan kalo gak mau dibilang masih taraf latihan. Coba bandingkan 2 pesawat F-16 yang terbang atas-bawah itu, yang atas jauh lebih maju daripada yang bawah. Meskipun jarak kedua pesawat dibanding dengan foto JAT relatif sama, namun kedua pilot F-16 tersebut tidak bisa memadukan kecepatan secara konstan meskipun pakai jet yang lebih mudah. Sebaliknya pada foto-foto JAT di artikel lainnya, terlihat lebih terkoordinasi.
    Jelas: JAT setingkat lebih unggul!!!

    BalasHapus