Jumat, Februari 21, 2014
11
JAKARTA-(IDB) : Pemberian nama KRI Usman Harun hingga saat ini masih menjadi polemik antara Indonesia dan Singapura. Negeri itu  menganggap pemberian nama tersebut dinilai kontroversial. 

Anggota Komisi I DPR RI Kol (Purn) Guntur Sasono mengatakan perseteruan kecil sebenarnya wajar dan justru diperlukan untuk menumbuhkan semangat nasionalisme di dalam diri masyarakat Indonesia. 

Lebih jauh anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) periode 2009-2014 mengingatkan, masyarakat Indonesia juga jangan lupa, Indonesia adalah negara terbesar di ASEAN.

“Kalau negara besar seperti Indonesia lantas langsung emosi hanya karena masalah kecil, mau jadi apa negara kita. Apakah akan jadi kancah peperangan dan perseteruan seperti yang terjadi di Timur Tengah? Kan tidak pantas,” jelas pria kelahiran Madiun, 2 Juli 1946 yang kini duduk di Komisi I yang membidangi soal Pertahanan, Luar Negeri, dan Informasi.

Akan tetapi, lanjut Guntur, sebenarnya bila harus terjadi perseteruan yang berujung kepada peperangan, bukan masalah karena Indonesia memiliki persenjataan yang jauh lebih besar dibanding Singapura.

“Tapi Indonesia kan negara cinta damai. Indonesia saat ini merupakan negara besar yang sistem demokrasinya sangat dihargai dunia. Kalau masalah seperti ini bisa diselesaikan dengan cara baik-baik, tidak perlu harus ada perseteruan,” ujar Guntur yang juga

Ketua Panitia Kerja (Panja) RUU Rahasia Negara dari Fraksi Partai Demokrat DPR. Guntur menegaskan, masyarakat Indonesia sebaiknya tidak terpancing dengan hal-hal yang akan merusak citra Indonesia di mata dunia. 

“Bapak presiden sudah melakukan langkah yang benar dengan melakukan diplomasi damai, bukan dengan kekerasan. Kita perlu apresiasi. Kalau berhasil, nama Indonesia akan harum di mata dunia. Harga diri bangsa di atas segalanya, kemerdekaan adalah segalanya, nasionalisme juga di atas segalanya. Kita boleh berseteru dengan bangsa lain, tapi Indonesia adalah negara cinta damai,” ujarnya. 

Guntur mengatakan, pemberian nama KRI Usman Harun sudah seharusnya, mengingat Usman Harun adalah pahlawan nasional.

“Kita adalah Indonesia dan kita adalah bangsa yang menghargai jasa pahlawannya. Pemberian nama itu sudah tepat,” tutup Guntur.

Senada dengan Guntur Sasono, politisi Partai Demokrat, Ulil Abshar Abdalla mengatakan pemberian nama KRI Usman Harun oleh pemerintah sudah tepat.

“Kita mengerti tentang keberatan Singapura, tetapi Singapura juga tidak punya hak untuk mengintervensi keputusan pemerintah untuk memilih nama tersebut karena sudah melalui prosedur. Untuk menyelesaikan polemik ini, harus dengan kepala dingin. Karena masing-masing baik Indonesia maupun Singapura memiliki berbagai kepentingan. Entah itu masalah perdagangan, pendidikan, imigrasi, dan sebagainya,” papar pria yang dianggap sebagai tokoh Islam Liberal di Indonesia ini.




Sumber : Tribunnews

11 komentar:

  1. Menunggu kilo class... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ....moge-moge bakalan cepet ngebeli 12 kilo.....

      Hapus
  2. tp polemik ini menimbulkan efek yg lain juga selain nasionalisme,, diantaranya
    hubungan ekonomi,
    hubungan diplomasi terhadap negara pendukung nya,, seperti perhimpunan negara persemakmuran plus AS dan PNG,
    imbas nya mungkin di bidang ekonomi yg sedikit terganggu, tp tidak banyak mempengaruhi pertumbuhan ekonomi itu sendiri, karena tanpa pemerintah pun ekonomi mikro masih berjalan dgn sendiri nya utk saat ini..

    BalasHapus
  3. Jaga2 kalau bertemu dng tank medium,MBT n kendaraan lapis baja milik musuh, maka utk tambah efek detterennya, penting utk ditambahkan ditambahkan pd prototipe tank SBS berupa alat peluncur rudal anti MBT,tank medium,kndaraan lapis baja,rudal anti pesawat,anti helikopter,anti UAV,anti drone, dilngkapi 2 canon msg2 cal 12,7 mm utk anti pesawat,anti helikopter,anti UAV,anti drone,smuanya dng sistem RCWS, dilngkapi dng alat infra red, night vision,laser utk menghitung jarak dan posisi tembakan demi tercapainya presisi tembakan, plus tempat utk menyimpan 4 jurigen BBM sbg persediaan BBM cadangan di bgn blakang luar, dan msg2 sblh kiri dan kanan 3 jurigen air minum yg terlindungi bgn samping,atas n terdapat penutupnya model buka atas bawah, ditambah radar melngkapi persenjataan sbg bgn dr pertahanan udara.

    BalasHapus
  4. Sambil menunggu kpl selam changboo, tank medium, roket/rudal balistik lokal, MLRS dng jarak jangkauan 100 km s/d. 1000 km, panser amphibi,panser anoa varian pelunbur rudal anti tank, panser dng canon 105/120 mm,panser dng meriam 6 laras 3 canon utk anti pesawat,drone,heli, fregat, rudal anti rudal jelajah, destroyer,heli serang, pswt tmpr IFx n pngembangan dr pswt tmpr IFX utk generasi 5 atau 6 layak utk diproduksi, utk sementara dlm rangka mengantisipasi konflik terbuka dng singapura, malaysia, australia, papua nugini, indonesia membeli puluhan atau ratusan destroyer dan fregat dr jerman, rusia,perancis, yg pd bgn buritan kapal ada puluhan kontainer atau drum yg berisi rudal jelajah,rudal anti kpl, anti pswt tmpr,AEWACS, drone,heli, dng, pmbelian beberapa skuadron dng suku cadang n persenjataan SU 35, SU 30 MKI, beberapa skuadron Rafale, beberapa skuadron heli serang,beberapa, puluhan radar horizon,aktif dan pasif, puluhan batalyon MLRS dng jarak jangkauan 100 km - 1000 km, puluhan batalion artileri howitzer caesar, puluhan batalion MBT, puluhan batalion tank medium, puluhan unit kpl selam kelas kilo,kelas scorpene, kelas U 214, pngadaan puluhan baterai S 300/S400, puluhan baterai oerlikon, ratusan kndaraan antey 2500, BUK 2 ME, Pantsyr S1, ratusan tank ambulance,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Raka Anom is back....

      Hapus
  5. Sudah saatnya Indonesia memperlihatkan sikap yang lebih keras dan sebanding dengan besarnya negara kita !!!

    Ingat siapa pemegang saham TELKOMSEL,,, INDOSAT,,, ingat siapa yang memberi jalur PENYADAPAN !
    Ingat siapa yang memodali PENYELUNDUPAN barang-barang elektronik untuk masuk ke Indonesia??? Kok bisa lolos dari bea cukai negaranya sendiri??? Berarti pemerintah negara pulau itu tahu dan sengaja !!!
    Ingat siapa yang memodali dan menampung penambangan pasir yang menggerus banyak pulau-pulau terluar kita sehingga patokan garis batas nyaris hilang sekaligus meluaskan tanah reklamasi dinegaranya sendiri???
    Ingat siapa yang MEMODALI pembajak selat malaka untuk mengontrol fluktuasi harga minyak sehingga Indonesia namanya terpuruk tapi uang masuk kenegara pulau itu !!

    Ingat siapa pemodal dan penadah penyelundupan timah penyelundupan BBM dan pembalakan kayu liar selama ini ???

    Ingat siapa yang menampung dan melindungi RIBUAN KORUPTOR pelarian dari Indonesia dengan uangnya ???

    Ingat siapa yang memborong tanah-tanah pesisir dan menempatkan industri tidak bernilai (sunset industry) dan bermasalah dengan amdal dinegaranya di Batam, Karimun agar tidak dijadikan pelabuhan yang akan menyaingi singapura ???
    Ingat siapa yang melalui tangan-tangan lokalnya memodali penentuan pejabat-pejabat instansi pemerintah yang lebih ramah dan menguntungkan bisnis-bisnis antek-antek Singapura di Batam Karimun ???
    Indonesia harus protes penamaan jalan dan gedung di singapura dengan nama RAFFLES yang merupakan nama gubernur jenderal Inggris yang menjajah Indonesia yang menyerang kesultanan Yogya dan memberangus keseultanan Banten !! kok malah protes nama kapal Usman Harun yang notabene secara tidak langsung sudah di akui sebagai pahlawan Indonesia saat Lee Kuan Yew tabur bunga di Kalibata???

    Kita harus tetap tenang,,, perkuat alutsista secepatnya ,,, tangkap semua agen asing maupun orang lokal yang bekerja untuk asing ,,, bersihkan MAFIA-MAFIA Ekonomi yang berpusat di SINGAPURA ,,, mafia Migas mafia elektronik sampai mafia Narkoba ,,, Perkuat Intelijen kita,,, jangan dikebiri karena pengkebirian itu adalah usulan AS saat reformasi dahulu ,,, POLISI jangan mau diadu dengan BIN ,,, karena itu permainan Australia dan AS yang dulu seolah-olah membantu Polisi kita ,,, Ayo yang cerdas bangsaku,,, jangan cuma bisa emosi saja !!!

    Kalau perlu aktifkan kembali Undang-undang subversi ekonomi untuk memberantas permainan di daerah perbatasan kita yang ditukangi oleh tetangga dan orang-orang lokal yang tidak bermoral !!
    Ayo intelijen kita jangan diam aja,,, bongkar dan suarakan itu secara terbukaa !

    Hidup NKRI !!!

    BalasHapus
  6. Ahh biarlah anjing (singapor) menggonggong kafilah berlalu untuk mencapai kejayaan alutsista

    BalasHapus
  7. Iya... klo ta' pikir2, bener juga itu anggota DPR...
    Alhamdulillah... wakil rakyat berbobot...
    Kecuali orang2 PDI, yg DPR ato yg anonim, mentalnya payah! Banyak gak benernya... ya maklum jg sih! Teman komunis sih!

    BalasHapus
  8. agan-agan bisa minta pendapatnya gak,kalau mau mendirikan perusahaan militer swasta di indonesia itu susah atau gampang,ad batasa dari negara tidak,seperti ngembangin senjata yang belum bisa di buat sama BUMN,mohon pencerahannya ya

    BalasHapus
  9. Tergantung senjata jenis apa? Senjata personal atau alutsista ?

    BalasHapus