Jumat, Mei 11, 2012
0
JAKARTA-(IDB) : Kembali pasukan Korps Marinir TNI AL akan menerima 37 Tank Amfibi BMP-3F seri 2 buatan Rusia. Kendaraan tempur infanteri atau infantry fighting vehicle seharga US$ 114 juta dari fasilitas state export ini merupakan pembelian tahap kedua bagi pasukan korp baret ungu itu.

"Tank ini datang dengan persenjataan beberapa kaliber dengan lengkap
pemeliharaan, dengan transfer of technology (TOT) Rosoboron yang telah memiliki komitmen untuk memberikan bantuan pemeliharaan bisa dilakukan korps marinir kita yang ada di Surabaya," kata Kepala Badan Sarana Pertahanan (Kabaranahan) Kementerian Pertahanan, Mayjen TNI Ediwan Prabowo kepada wartawan usai penandatangan kontrak pembelian tank tersebut di kantornya, Jakarta, Jumat (9/5/2012).

Ediwan mengatakan dengan pembelian 37 tank amfibi b`ru ini, kekuatan Korps Marinir menjadi 54 unit. Sebelumnya, Korps Marinir telah menerima 17 tank yang sama pada tahap pertama sejak Desember 2010.

"Dan dari segi teknologi, kendaraan tempur lapis baja ini bisa dikatakan sempurna, karena sesuai dengan kebutuhan pertempuran masa kini (Asimetris War)," ungkapnya.

Tank jenis ini juga masing-masing sudah dilengkapi dengan meriam atau canon kaliber 100 mm yang masuk kategori balistik sedang dengan kecepatan tembak 250 meter/menit. Selain itu, untuk alat pendingin di dalam ruangan telah disesuaikan dengan kondisi iklim dan cuaca di Indonesia, memiliki pelindung untuk peperangan nuklir, serta memiliki tameng tombak.

Sementara, Kepala Perwakilan Rosoboronexport Rusia untuk Indonesia, Vadim Varaksin menyampaikan, dengan ditandatangani kontrak pembelian 37 tank amfibi tahap kedua ini, menunjukan pihaknya dianggap telah memuaskan kebutuhan alutsista bagi TNI. Dalam kontrak ini termasuk juga adanya kerjasama Rosoboronexport dengan PT Pindad untuk roket canon, training dan maintenence untuk BMP-3F ini.

"Rusia akan akan membangun workshop dengan korps marinir di Surabaya untuk melakukan maintenance dari kendaraan BMP-3F ini," terangnya.

Dalam kesempatan itu, Varaksin berharap, proses pembayaran harus sudah dilakukan sebelum Juli 2013 sesuai perjanjian. Artinya, sebelum bulan Juli, ke-37 tank baru itu sudah bisa tiba di Indonesia.

"Ini jadwal yang ketat dan dibutuhkan yang keras dari kedua belah pihak sehingga kita bisa memenuhi target tersebut," ujarnya lagi.

Sumber : Detik

0 komentar:

Poskan Komentar