Sabtu, Agustus 02, 2014
0
image

WASHINGTON-(IDB) : Tim Rapid Composite butuh waktu satu bulan untuk merancang, mengembangkan, membangun dan menerbangkan ‘perahu terbang’ pesawat rotor unik ini. Kemampuan pesawat tak berawak ini tak kalah mengesankan. Didorong oleh tiga motor listrik yang kuat, dan tahan air (IP65) operasionalnya hanya dilakukan oleh satu orang. Persiapan pra-penerbangan hanya memakan waktu beberapa detik tanpa memerlukan perakitan. Drone ini dapat membawa berbagai muatan, internal dan eksternal; ada pula yang terpasang menggunakan Picatinny rel standar. Drone ini dapat membawa beban hingga 20 pound pada misi 30 menit, dan tim ini bisa cepat membuatnya, Angkatan Laut AS mempertimbangkan untuk menggunakan robot terbang ini.




image 
NRL perenang terbang (flying swimmer)(Flimmer) adalah penggabungan karakteristik kendaraan bawah laut tak berawak dengan kendaraan udara yang meluncur (gliding). Platform khusus ini dirancang untuk menguji transisi antara penerbangan (free flight) oleh kontrol aerodinamis konvensional dengan kemampuan berenang di bawah air, yang bergerak memanfaatkan tenaga sirip. Kemampuan terbang ini memungkinkan angkatan laut untuk secara cepat menyebarkan muatan dari jarak jauh, ke wilayah laut yang sulit dan dipenuhi tumbuhan, di mana gerakan bawah air akan menjadi lambat atau sulit. Teknologi ini akan cocok untuk operasi di sungai atau lingkungan bakau, menghadirkan tantangan yang signifikan untuk teknik penempatan/deployment konvensional.


image

Stop Rotor UAV, diuji oleh Naval Research Laboratory untuk mengevaluasi platform potensial yang dengan cepat bisa menyebarkan umpan torpedo (decoy) sebagai bagian dari pertahanan anti-kapal selam armada permukaan. Drone lepas landas secara vertikal dari dek, lalu transisi untuk meneruskan penerbangan yang didukung oleh rotor ekor, dengan menghentikan rotor dan membalik satu baling-baling untuk membentuk sayap. Proses lengkap hanya membutuhkan waktu satu detik. Sampai saat ini drone ini telah diuji dalam penerbangan mode helikopter, dan transisi rotor didemonstrasikan di lapangan.


image

UAS eksperimental bersayap salip dan bertenaga matahari / Cruciform-winged experimental fuel-cell UAS (XFC UAS diluncurkan dari tabung simulasi kapal selam pada Desember 2013, sebagai bagian dari tes oleh laboratorium Naval Research (NRL) menunjukkan kelayakannya untuk menempatkan UAV ini pada misi pengintaian dari kapal selam.

image
 Penampakan lain dari XFC UAV.

image
Ketika dilipat, UAV XFC disimpan dalam wadah yang cocok dengan penyimpanan tabung torpedo.



Sumber : JKGR

0 komentar:

Poskan Komentar