Selasa, Februari 11, 2014
10
JAKARTA-(IDB) : Sejumlah helikopter serbu ringan AS 550 Fennec akan memperkuat TNI Angkatan Darat (AD). Dari 12 unit yang dipesan TNI AD, beberapa helikopter yang diproduksi Eurocpter melalui PT Dirgantara Indonesia sudah bisa dioperasikan pada 2014 ini.

"Untuk 12 heli Fennec yang akan dibeli TNI AD, rencana tiba tahun 2014 dan 2015," sebut Kepala Dinas Penerangan TNI AD Brigjen Andika Perkasa dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa (11/2/2014).

Namun Andika belum tahu berapa unit helikopter pesanan yang sudah jadi pada 2014 ini. Yang jelas, dari 12 unit yang dipesan itu, 8 unit akan ditempatkan di Squadron-12 Serbu Waytuba, Sumatera Selatan, 3 unit di Squadron-13 Serbu Tanjungredep, Kalimantan Timur, dan 1 unit di Pusdik Penerbangan TNI AD Semarang, Jawa Tengah.

Untuk mengoperasikan helikopter-helikopter serbu itu, saat ini TNI AD telah menyiapkan pilot beserta teknisinya. AS 550 Fennec berupa helikopter berbadan kecil dengan single engine ini merupakan bagian dari modernisasi alat utama sistem persenjataan (alutsista) sesuai program Minimum Essensial Force (MEF).

"Kebutuhan SDM untuk operasional Heli Fennec disiapkan 23 penerbang dan 31 teknisi," tambah dia.

Sementara, untuk helikopter Apache yang dipesan dari Amerika Serikat akan tiba pada tahun 2017. Meski belum datang, TNI telah menyiapkan sejumlah personel.

"Kebutuhan SDM untuk operasional heli Apache direncanakan 24 penerbang dan 59 teknisi. Gelar heli Apache ini masih belum ditentukan," ujar Andika.

Helikopter AS 550 Fennec adalah helikopter militer ringan yang diproduksi Eurocopter grup, gabungan perusahaan Aerospatiale Prancis dan DaimlerChrysler Aerospace AG (DASA) Jerman.

Fennec dapat dilengkapi dengan senjata koaksial, roket, torpedo dan amunisi lainnya. AS 550 Fennec dapat menampung 6 orang, yakni 2 kru dan 4 penumpang. Helikopter yang menggunakan mesin Turbomeca Arril 2B ini mampu terbang selama 4 jam lebih dengan kecepatan maksimum 287 km/jam. 




Sumber : SCTV

10 komentar:

  1. Kalau kemampuannya spt digambarkan di atas, kenapa bukan NBell 412 EP saja yg pasti menghidupkan juga PTDI?

    BalasHapus
    Balasan
    1. gan kl beli NBell 412 dari PT DI annggota KOMISI DPR kan gak dapet KOMISI.....dari PT DI kalo heli FENNEC kan bisa DAPAT KOMISI DOLAR $$$$ dari paman SAM...

      Hapus
    2. Kedua helikopter kan fungsinya beda bro, dibaca lagi yang teliti artikel diatas

      Hapus
    3. ano 19.26 klo ga tau jgn suka fitnah,, bukan nya gw ngbela DPR tp gw ragu dgn pengetahuan lu,, sapa bilang heli AS 550 fennec buatan USA???? klo ga tau jgn ngomong apalagi fitnah,, dosa boss hukum nya..
      mentang nama heli AS 550 fennec,, ada nama AS nya lu kira buatan USA,,

      itu heli buatan eurocopter
      sama dgn heli cougar dan superpuma , masih satu pabrikan,, jadi lebih ga rumit beli komponen2, nya, karena PT.DI sdh ada kerjasama dari dulu dgn eurocopter,
      begitu juga 11 heli AKS yg akan di beli TNI AL dariEurocopter type AS565 Panther

      Hapus
    4. ano 17.57 heli bell 412 EP itu heli angkut serbu,, beda dgn heli AS550 fennec fungsi nya heli serang ringan,, dalam pertempuran juga beda penempatan nya,, heli bell bisa di persenjatai tp harus mengorbankan muatan tempat penumpang nya, karena beban senjata itu sendiri mempengaruhi daya terbang nya,, soo paling hanya di persenjatai mesin gun kaliber 12mm , bukan rudal anti TANK

      Hapus
  2. om ano 19.26
    gosip lagi deh, jagan negatif mulu napaa. orang awam macam saya ni, bisa terpancing loe.. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan gosip, itu bener adanya karena lu g tahu jadi amburadul komennya.
      Maka jgn asal njeplak, pikir dulu pendapatan sesal kemudian g ada guna.
      Maka sebelum nulis mending makan oncom goreng ntar otak lu yg bebal jadi encer.
      Salam dari " Juragan Oncom"

      Hapus
    2. gile lu ndro

      Hapus
    3. maaf om juragan oncom, saya orang pinggiran suara sumbang yg bodoh.. :)

      Anonim11 Februari 2014 19.26
      gan kl beli NBell 412 dari PT DI annggota KOMISI DPR kan gak dapet KOMISI.....dari PT DI kalo heli FENNEC kan bisa DAPAT KOMISI DOLAR $$$$ dari paman SAM...

      NIrwaNA KELam11 Februari 2014 22.07
      om ano 19.26
      gosip lagi deh, jagan negatif mulu napaa. orang awam macam saya ni, bisa terpancing loe.. :p
      Balas

      Anonim12 Februari 2014 05.12
      Bukan gosip, itu bener adanya karena lu g tahu jadi amburadul komennya.
      Maka jgn asal njeplak, pikir dulu pendapatan sesal kemudian g ada guna.
      Maka sebelum nulis mending makan oncom goreng ntar otak lu yg bebal jadi encer.
      Salam dari " Juragan Oncom"

      kenapa jadi maki saya om, kalo memang betul ada nya seperti itu beritakan saja di media biar gamlang, orang awam atau masyarakat kecil seperti saya gak mungkin tau kalo tidak ada berita resmi, dimedia masa.. hormat saya buat juragan oncom

      Hapus
  3. dari pada ga beli

    BalasHapus