Senin, Februari 25, 2013
78
JAKARTA-(IDB) : Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD), Jenderal Pramono Edhie Wibowo lebih memilih membeli helikopter Black Hawk daripada Apache.

Sebab harga Apache lebih mahal dua kali lipat daripada Black Hawk. "Kami masih mengkaji terus. Black Hawk menjadi pilihan bagus," kata Pramono di Mabes TNI AD, Senin (25/2).

Dijelaskannya, pada awal kunjungan ke pabrik helikopter di Amerika Serikat, harga Apache sebenarnya masih standar. Meski tidak menyebut harga, Pramono tampak kecewa ketika menjelang persetujuan pembelian harganya meningkat.

Karena hanya mendapat alokasi 200 juta dolar AS, pihaknya akhirnya lebih membeli helikopter Black Hawk. "Harga tidak boleh dinaikkan. Pas datang harga sesuai, pasti deal harga naik. Siapa yang menaikkan? Saya tidak tahu," cetus Pramono.

Terkait pengadaan tank tempur utama Leopard, Pramono mengatakan tinggal penyelesaian pembayaran. "Leopard pada tahap penyelesaian di Kemenhan," ujarnya.





Sumber : Republika

78 komentar:

  1. Terlu memaksakan membeli helikopter serang...

    Blackhawk bukan helikopter serang anti-tank... melainkan heli angkut yang dipersenjatai...

    Efek Deterjennnn....

    BalasHapus
  2. AS mencla menclé lambené, plin plan, kemaren harga segitu, sekarang segini, tak bisa pegang kata2 sendiri. Booooo...........

    BalasHapus
  3. kalo emg pngen heli serang n dr amrik kemahalan, knapa gak beli dr rusky aj ???

    BalasHapus
  4. klw bli dari rusky biasanya berat di maintenance nya
    serta after sale servicenya jelek banget
    gosipnya sukhoi aja cukup 1sku doang, gak bakal ditambah lagi

    BalasHapus
  5. Sak karep mu lah arep tuku opo ora blas yo ben

    BalasHapus
  6. pak Jenderal kecewa berat..
    pasti ada pat-gulipat agar TNI tidak jadi beli heli serang canggih.
    dari negara mana? kelompok apa?
    hanya si Sam mencla-mencle yg tau..

    BalasHapus
  7. cobalah buat sendiri heli serangnya, kan pt.di sudah mampu membuat heli.
    Apa karena komisinya kurang ya?....maklum indo kebanyakan komisi...

    BalasHapus
  8. mending dananya buat nyuprot PT di ngembangin gandiwa. yaa meskipun kualitasnya jauh dari "e pece" matane, paling ngga sekali kontrak bisa ngadain 50 unit dengan dana yang sama..tapi ya mangan ra mangan ya penting ngumpul..

    BalasHapus
  9. biasa MARKUP harga udah gak aneh dari jamam soeharto sampe skarang harga bisa 62 x lipat lebih mahal seperti yg terjadi pemebelian kapal tempur x jerman jaman orde baru, sekarang orang nya udah pada mati masuk neraka tuh.

    BalasHapus
  10. Jenderal kita yg sekarang ksatria, di iming2i duit mark up gak mau, lebih baik batal... Hebat Jenderal...

    BalasHapus
  11. PADAHAL MASIH BANYAK PILIHAN.. HELI TIGER EUROCOPTER ATAUPUN HELI BLACK SHARK RUSIA ADALAH PESAING APACHE.. HARUSNYA KONSISTEN PADA FUNGSI HELI SEBAGAI HELI SERANG. UDAH TAHU DIPERMAINKAN MASIH AJ TETEP ORDER BUATAN AMRIK... HADEEEHHH

    BalasHapus
  12. Kepada Tempo, Habibie enggan bicara politik, termasuk masa lalunya di era Orde Baru. Media-media saat itu mengkritik pembelian 39 kapal perang bekas dari Jerman Timur oleh pemerintahan Soeharto. Kabar itu berfokus pada harga pembelian yang diperdebatkan oleh Menteri Riset dan Teknologi B.J. Habibie dan Menteri Keuangan Marie Muhammad. Utamanya, besaran harga dari US$ 12,7 juta menjadi US$ 1,1 miliar. Sepekan sebelumnya, majalah Tempo mengungkapkan pembengkakan harga kapal bekas sebesar 62 kali lipat.

    Soeharto menghujat pers. Dia memerintahkan supaya menindak tegas media yang “mengadu domba”.

    Dari sinilah, Menteri Penerangan Harmoko memberedel ketiga media tadi. “Tanpa alasan eksplisit atas pecabutan SIUPP atau izin terbit majalah, dengan hanya menyebut bahwa Tempo telah mengganggu stabilitas nasional dan gagal menjaga pers Pancasila,” tulis Janet Steel.

    BalasHapus
  13. KALAU SAYA JENDERAL NASUTION, SAYA AKAH HUKUM PUSH UP BAPAK LETNAN EDI PRAMONO... HARUS PINTAR DAGANG JUGA DONG, JANGAN MUDAH DI MAININ PEDAGANG... JANGAN BELI "PANCI" KALO BUTUHNYA "WAJAN".. SPT HELI VERSI BLACK SHARK TERBARU, KEMAMPUAN TEMBAKNYA SAMA DENGAN APACHE >> 9 KM SASARAN DARAT/UDARA BISA DIHANCURKAN, KEMAMPUAN ELEKTRONIK-NYA PUN SETARA.

    BalasHapus
  14. setoejoe ama anonim 9.00 (tepat waktu c kali...), TNI perlu mempertimbangkan menyisihkan sebagian dananya untuk pt di, sekalian TNI meningkatkan skil management keuangan, sekalian pt di bisa dikit2 tapi pasti, mewujudkan apa yg selama ini disebut prot to type. PemPus lagi urus yg lain, silaken, kalo TNI mau kerja sama ama pt di, tambah bagus to. Inggih mboten???

    BalasHapus
  15. Komentar ini telah dihapus oleh penulis.

    BalasHapus
  16. Beli aja Havoc nya rusky, sekalian 2 skadron plus tot, pasti disetujui, soalnya itu perusahaan butuh suntikan dana. sekaligus kembangin gandiwanya.

    BalasHapus
  17. Setuju : Havoc Rusky, Kerjasama selama ini udah bagus, ga ribet & mencla mencle... + Pantsyr / S-400 buat counter protect. Gandiwa alokasi untuk anggaran tahun berikutnya. Minimum Esential cukup mendesak.

    BalasHapus
  18. Udah ada spare part serap blum? Mana tau di embargo lg...

    BalasHapus
  19. Settingan model lama agar kita dibawah thai,singa,dan ausi...dilakukan dg berbagai cara dan skenario penaikan harga,anehnya kita msh ngotot membeli produk mereka...ANEH TAPI NYATA..!!!

    BalasHapus
  20. dah jendral beli dirusia aja emang amrik dari dulu ga senang kalow tni kuat persanjataanya

    BalasHapus
  21. Lo buat gandiwa tmbh repot.
    Udah cuma heli serang ringan. .tambh dikurangi specknya karna jendral minta jatah dgn alasan pem0t0ngan anggaran. .

    BalasHapus
  22. heli ini mah cocoknya buat SAR/BNPB, kurang kalo di buat heli serang

    BalasHapus
  23. yg penting dpat komisi besar dr amric, jdi mau aja d begoin sma amric...........
    beginilah klau seorang pemimpin bodoh.

    BalasHapus
  24. kepada bapak panglima gak usah terlalu namapkkan ego sektoral seperti itu ...gaka usah beli heli apa pun dr USA ...pelemahan TNI sudah sangt kentara kok mash ngotot beli produk ASU itu...tp jgn2 panglimanya yg gak beres nih...klo emang mau heli attac klo gak di kasih sama ASU negara lain kan mash ada yg produk dan tidak kalah sama asu punya...dan klo panglima memaksa berarti panglimannya yg melemahkan tni dan berpihak ke pihak asing...bukan berarti anda panglima lalu siapa komandan dari bwahannya tanapa memeikirkan bahwa rakyat ini gak paham sistem pertahanan.

    BalasHapus
  25. Pada intinya US tidak ikhlas menjual Attack Hellicopter ke Indonesia. Yakin seyakin yakinnya, bahwa setiap transaksi dengan US, terlalu kaya akan kepentingan yg menguntungkan bagi US n merugikan Indonesia. Kepentingan utama US, agar bisa mengendalikan n mempengaruhi gerak politik Negara spt Indonesia. Mereka sangat tidak berharap bahwa Indonesia lebih berdaya dan maju secara mandiri untuk mengurusi kedaulatan NKRI. Politik untuk melemahkan dengan menyebarkan berbagai propaganda terus ditebar. Sementara US sendiri dengan bebas mengembangkan diri, bahkan mengingkari propaganda yg ditebarkan ke negara lain.

    Indonesia harus bangun n percaya diri akan kemampuannya, yg didukung dg komitmen berbagai elemen bangsa.

    Majulah Indonesia....

    BalasHapus
  26. apa seh yg ada di pikiran petinggi-petinggi ini,
    gak ngerti gw.............
    ayo dong ubah polafikir, majukan ni negri...

    BalasHapus
  27. gini aja pak bro Jenderal, uang yang udah dipersiapkan itu jangan dihabiskan semua untuk beli blekcock...blackeok...blekhaok... Apalah itu... Sisakan juga uangnya untuk beli Hepur MURNI dari mr Rusky, yg diketahui murah harga, terjamin kemampuannya. Gimana tuh pak bro Jendral?

    BalasHapus
  28. sayangnya yang ada di forum ini hanya bisa ngomong tanpa ada yang ngedengerin...

    BalasHapus
  29. au....lap.....ora ngerti aku......

    BalasHapus
  30. Sedikit di mengerti beliau minta jatah pensiunan ya kaaaaann.....
    Cuma saya agak bingung aja sama rencana awal yg di adakan oleh pemerintah.
    Dimana mana di setiap negara sedang giat giatnya membangun teknologi militer yg modern, khususnya di wilayah utara dan selatan kita.
    TAPI ini kok malah mundur ke belakang. Lalu bagaimana bisa di segani kawan dan takuti lawan pak jendral?? Benar benar kebijakan yg aneh.

    Bukanya dana itu untuk membeli pesawat heli attack ya jendral??
    Blackhawkkan tentenganya cuma sedikit terus untuk manuver tempurnya juga agak kaku jadi sedikit sangsi untuk mengindari gempuran lawan.

    INGET PAK DANA INI NGGAK AKAN ADA SELAMANYA. GUNAKAN SEBAIK MUNGKIN !!!
    KARENA INI PESAN RAKYAT DARI RAKYAT KEMBALI KE RAKYAT

    BalasHapus
  31. biasa strategi dagang

    BalasHapus
  32. Untuk helikopter serang masih ada alternatif lain yaitu A129 mangusta dan Eurocopter Tiger.Dan menurut saya daripada beli blackhawk masih mending beli chinook ato EC 725 super cougar

    BalasHapus
  33. lumayan daripada kagak nambah sama sekali.. slow ajah khan masih ada tahun2 depan lagi buat beli jenis2 yg lain nya hehehe...

    BalasHapus
  34. kenapa kok gak beli dirusia sekalian TOT ngeyel beli sama USA yg gak jelas arah politiknya selalu plin plan

    BalasHapus
  35. Mayday mayday Black Hawk down Black Hawk down Black Hawk down ...
    Mayday mayday mayday Black Hawk down BlackHawkdown ...

    BalasHapus
  36. kalo pt.di diberi kesempatan & kepercayaan untuk mengembangkan heli serang, pasti bisa. Dan itu akan membuat kita semakin semangat berinovasi dan lama-lama berusaha menyamakan kualitas dari negara maju.

    Tapi kalo pejabat dan pati TNI seperti ini...., yaaa..kita agak sedikit prihatin dan nelongso...; BUAT PT.DI.... YANG SABAR YAAAA....

    BalasHapus
  37. black hawk.....
    Bukanya beli helli serang inimah malah beli helli angkut barang......

    BalasHapus
  38. DI BACA BAIK2 GAN...!!!

    ...Dijelaskannya, pada awal kunjungan ke pabrik helikopter di Amerika Serikat, harga Apache sebenarnya masih standar. Meski tidak menyebut harga, Pramono tampak kecewa ketika menjelang persetujuan pembelian harganya meningkat.

    * Siapa gerangan yang menegoisasi harga...??
    * Apakah pembelian apache menggunakan pihak ke 3..?

    Saya setuju dan salut dengan pak JENDRAL,lebih baik cari arternatif lain . dari pada uang negara yang sedikit itu masuk kantong manusia2 bermental tempe. lagipula heli transpotasi TNI AD masih sangat minim,ada belasan pangdam di indonesia, paling tidak setiap pangdam mengoperasikan sedikitnya 2 skuadron heli angkut.

    BalasHapus
  39. IWAN Fulus

    ... harga heli melambung tinggi,apache tak terbeli, orang pintar tarik subsidi,anak bangsa jadi emosi..

    Pak Jendral.. tolong publikasikan siapa yang menegosiasi harga apache..?? apakah pihak ke 3, anggota dewan atau orang dalam, biar kami gebukin rame2. orang2 macam ini gak pantas tinggal diindonesia..

    BalasHapus
  40. lha kalo heli angkut/serbu, ngapain beli blekhok, yang dari rusia aja dibanyakin, ataw superpuma buatan pt.di dipercanggih teknologinya biar mempunyai fungsi yang sama kayak mi-17 rusky.

    gtu aja kok repot.

    BalasHapus
  41. Pak jendral, kan masih ada :
    -AGUSTA A 129 MANGUSTA (Italy).
    -TAI/AWT-129 (Turkey &/ Italy).
    - EUROCPTER TIGER (Eropa).
    - KAMOV KA-50/52 (Rusia).
    -MIL MI-28 (Rusia).

    ITU SEMUA GA KALAH SAMA APACHE!!! DAN UDAH ADA YG BATTLE PROVEN JUGA!!! TOLONG PAK JENDRAL DI KAJI MATANG2 LAGI, JANGAN NGILER AJA KERJAANNYA SAMA UMPAN AMRIK!!! SIAPAPUN TOLONG BERI ARTIKEL DAN KOMEN PARA AGAN2 KE PAK JENDRAL, BIAR DI BACA AMA DIA!!!!

    BalasHapus
  42. Klau diprhdpkn pd situasi spt itu hrs dicari tahu apa bnr USA mnjual dng hrg tinggi utk per unitnya kpd indonesia sdgkan kpd india lbih murah malahan disertai lngkp dng prsenjataan, apalagi dng situasi bnyk ngr2 yg sdg konflik dng china, dn apalagi indonesia adlh ngr dng pnduduk dan kekuatan prtahanan no.1 di asia tenggara, lalu cri tahu siapa phk yg membuat dr yg sblmnya hrg udah deal tapi pd saat mau beli lalu brubah' apkh dr produsennya,apa dr pmrintah/House of presentative, senat,ataukah ada calo,ataukah dr pemerintah ataukah ada anggota DPR RI atau dr kemhan atau dr TNI yg mngkin jika dng adanya pnambahan anggaran akn mndapat keuntngan dr selisih hrg antara hrg produksi utk per unitnya dng harga yg sngaja di mark up, udahlah kalau smua korup, mau dibawa negara ini,kita semua hidup,tinggal,bekerja hrs dng tulus dan ikhlas, dn pngabdian,ingat kalau tdk ada y mnjaga dan memelihara dan mengabdi kpd negara ini dng tulus,ikhlas dan pengorbanan serta pngabdian, lalu siapa lg jng sampai negara lain yg mnduduki ngara kita krn kesalahan kita. Ingat takut dan hormati Tuhan,hormati rakyat.klau trnyata USA jual mhll coba bli mlalui india yg membeli dr USA.lbh mrh jka dbndngkan kita bli lngsung dr USA, beli yg bnyak klau anggaran mampu beli aja 6 skuadron, lengkap dng paket, beli suku cadangan utk per unitnya lngkap suku cadangannya 50, lalu beli persenjataan di luar paket pembelian sbnyk 1000.000-10.000.000 utk satu jenis senjata, dan peluru atau roketnya, jng lupa beli jevelin sbanyak 200.000 ribu utk tentara, utk mnjga kedaulatan dan rakyat kita ga bisa hanya pakai snpan SS1, atau pakai M16, mlainkan senjata anti tank dan pesawat perlu juga apalagi diperbatasan laut dan darat

    BalasHapus
  43. Ini lho di youtube ada 10 Heli Attack Terbaik didunia :

    http://www.youtube.com/watch?v=OZ72hdNX6K8

    kok malah milih blekhok....parah nih...., tuh tinggal pilih dan minta ToT.
    KATANYA YANG PENTING ToT, KOK MALAH PILIH SI "BLEKHOK".

    Smart dikit dong dul...

    BalasHapus
  44. harus bersyukur yang penting khan bertambah jumlah alut sista nya, ya mau gimana lagi emang indonesia lagi minim alut sista nya jadi kalo dapet barang baru ya harus mengucapkan alhamdulillah...

    BalasHapus
  45. Mungkin blackhawk pilihan tepat u/sekarang, semoga kedepannnya direncanakan lagi pembelian heli serang apache/MI35 russia ..

    BalasHapus
  46. musuh kita adalah orang indonesia itu sendiri yg bergelar penghianat bangsa ,itulah repotnya menghadapi musuh dlm selimut ,kapan indonesia bisa kekar dan gahar......?

    BalasHapus
  47. Batalin saja beli heli di US apa memang di tempat lain yang sebanding dengan apache tidak ada, di Rusia juga ada bagus M1-28 Hacoc atau KA 50/52 nya, di Turki juga ada T-129 itu semua heli serbu, Apa itu Black Hawk enggak ada gunanya pengalaman diVetnam Blak Hawk banyak yang hancur , PT.DI juga bisa buat malah Puma produknya lebih bagus klo ingin di pasangkan senjata saja.

    BalasHapus
  48. loh gimana sih kawan kawan ni masa gak tau kelebihan uh 60black hawk..?? kelebihanya bisa membawa tanki bahan bakar external untuk memperpanjang durasi jelajah sekaligus sasaran empuk RPG 7 dan peluru sabot. serta alat komunikasi canggih dan alarm otomatis yang berbunyi mayday mayday black hawk down blackhawk down.. katanya tni tau apa yg mereka butuhkan?? jelas jelas kalo ini tni kepaksa dan ada unsur didikte ama amrik.. sungkan gak jd beli apache larinya ke blackhawk.. yahhhh helicopter odong odong dibeli pak.... mending mi35 tu ditambah kasihan cuma seiprit gak ada temenya lagi.

    BalasHapus
  49. mbok gak usah di paksa tow pak kalo kemahalan,beli ke rusia saja gak ribet,mau beli berapa pun gak di batasi pkok'e kuat...
    Obama ki tukang ngapusi,cangkem'e LOnte sebab ibuk'e Lonte pisan paling....

    BalasHapus
  50. Sayang nih.. KASAD Leopard dapat ponten 10. Di Blackhawk nilai cukup 0. Apa taktik kali biar Russia kasih discount cakep. Yg pasti Apache longbow dr 17an jt$ terus naik hampir 2kali lipat, berarti yg punya gak jual. Agusta Westand A/T 129 Turki aja deh Pak.. d embargo kan masih ada cadangan sparepart Turki.

    BalasHapus
  51. Ini permainannya KASAD juga kerena kayaknya kasad juga agennya asing ...banyak negara besar yg justru orang2 kuat itu yg jd agent asing...kami minta ke DPR harus turun tgn ini bukan masalah kecil ...ini pertahanan negara yg mau di lemahkan ...dan kalau juga kasad ttp memaksakan kehendak untu black hawk maka kita masyarakat dan mahasiswa turun tgn nasional. dan ini jg trik2 makelar saya jg curuga kalau kasadnya merangkap makelar..kalau beli apche sedikit dpt sajen ato malah gak sama sekali maka keuh2 ke blekok yg fungsiya beda dgn apache..dan kalau spesifikasinya di turunkan gak akan kentara dan harga ikut turun ...yaaah orng besar tu lbh rakus ..

    BalasHapus
  52. Kayaknya byk komentar yg pada jagokan heli dari rusia atau alutsista udara dari rusia. Coba baca angkasa edisi pebruari ini, sekjen kemhan menjelaskan betapa ribetnya klo berurusan dengan rusia harga selalu naik, biaya maintanance yg sangat tinggi. Contoh heli mi-35 TNI ad yg pertama 2 biji rusak , indonesia untuk memperbaiki akhirnya tidak memilih rusia Tapi ukrania yg selesai skhir tahun kemarin. TNI sangat paham bgt soal urusan alutsista udara dgn rusia ribet , sukucadang sulit, operasional mahal. Tahu sukoi batch pertama skrg di upgrade , rusia minta biaya tinggi. Tahu soal mbt 90 yg India dpt tot untuk membuatnya sendiri, ternyata yg dikasih india kualitas 2. Jd yg plg baik indonesia hrs bisa mandiri mulai sekqrang beli yg kualitas terus dipelajari kualitasnya untuk ditiru kyk cina jd kasih Dana anggara yg besar untuk litbang TNI, litbang kemhan kerjasama dng pindad, pt di, pt pal, lipi, bppt, pt inti, pt. Len, perguruan tinggi dll demi kemajuan teknologi alutsista produksi dlm negeri.

    BalasHapus
  53. Semua petinggi kita itu udah bobrok broo...
    Mreka enak seumpama perang mereka bisa pergi ke negara lain.
    Lhaa kita rakyat kecil gimana???
    Jalan satu"nya bertahan dengan alutsista odong odong gitu.
    Menyedihkan.......

    BalasHapus
  54. SUDAH KETERLALUAN

    AYO GANTUNG ANAS DI MONASSSSS.....

    BalasHapus
  55. Akhirnya misi vendor ke Bandung tahun lalu untuk menawarkan heli "Blekok" ke usernya sukses besar.
    Jadi rencananya itu Blekok untuk melengkapi skuadron heli yang nggak pernah genap alias skuadron heli gado-gado, ada Bell -205, Bell-412, NBO - 105. Mi-17, dan Mii-35SP.
    Anda dapat bayangkan kalau ditambah heli baru "Blekok" yang 20 unit.
    Satu skuadron Heli beda dg jumlah unit pswt sayap tetap. Heli 1 Skudron 32 unit, kalau pswt terbang 16 unit per skud.
    Pasti yg jadi masalah nanti adlh pemeliharaan dan perawatan.
    Kondisi skrg saja sudah membuktikan bahwa banyak heli yg tidak mengudara karena kesulitan membeli suku cadangnya, walau suku cadang heli tsb banyak tersedia di pabrik suku cadang namun untuk pengadaannya harus membeli tunai, sedang anggaran per tahun untuk perawatan dan perbaikan sangat minim, ditambah sistim pengadaan tidak menyertakan ketentuan pada si pemasok untuk memenuhi persyaratan ILS.
    PT DI sendiri tidak mempunyai kemampuan untuk dapat menyiapkan ILS dan atau fasilitas perwatan dan perbaikan helikopter yg dijual karena kemampuan workshop dan SDM tidak ada dan hubungan bisnis dengan pihak pabrikan juga sifatnya cash and carry.
    Contoh konkrit bagaimana perawatan heli Mi-35SP harus dilaksanakan di Ukraina karena di PT DI tidak mempunyai fasilitas workshop perawatan dan perbaikan.
    Di satu sisi ada pemasok yg dapat menyiapkan heli dg harga bersaing, jumlahnya banyak bisa 2-3skuadron satu kontrak namun kondisi refurbish dan dijamin dengan dukungan ILS ( Integrated Logistick Support) penuh termasuk pelatihan bagi teknisi dan pilot dan membuka workshop di Bandung kerjasama dg PT DI yg berarti PT DI di untungkan karena mendapat tambahan special tools dan specialis dengan sertifikat dari pabrik asli, dimana heli dijamin siap operasi selama 5(lima) tahun tanpa cacat tapi anehnya di tolak.
    Jadi dari beberapa kondisi sistim pembelian / pengadaan material Alutsista dapat disimpulkan bahwa bukan kualitas, kuantitas dan waktu penyerahan yg dijadikan basicnya namun...................
    Jadi ya monggo saja. Yg pasti bahwa operasi vendor untuk menjual "Blekok" berhasil dg berbagai cara diantaranya mempengaruhi opini publik , memberi iming-iming materi berupa komisi, dan setelah kontrak jadi penyerahan selesai kalau ada kerusakan kecil atau besar dipastikan pemasok alias vendor akan berkelit alias tidak tanggung jawab, contohnya pada nasib Bell - 205 dan Bell - 412 EP yang baru diserahkan oleh PT DI sendiri. Nggak percaya coba buktikan sendiri.
    Selamat datang pembawa masalah.

    BalasHapus
  56. Lha WZ 10 dr china bs jd alternatif drpada beli apachi and black hawk......bisa bisa kita dpt pengalihan teknologi lg kalo beli nya 5 lusin,lagian apachi dan black hawk khan sering jatuh kena tembak

    BalasHapus
  57. Jadi pesimis lagi nih melihat perkembangan terakhir ... mau beli Apache ga jadi ... mau beli Leopard sepertinya ga jadi juga ... mau beli Nakhoda Ragam ... banyak hingar bingarnya ... F-16 hibah banyak persyratannya ... jangan-jangan ada konspirasi pihak luar agar Indonesia jangan jadi kuat lagi !!
    Makanya para pemimpin harus konsisten beli aja dari Rusia dan China dan negara netral lainnya ... ga usah beli dari Barat dan tidak usah terima hibah segala macam ... yang bisa kita buat sendiri ya TNI beli. Udah deh ga usah percaya pihak-pihak yang suka tersenyum dan tepuk-tepuk bahu kita ... heran deh bangsa ini ga kapok-kapoknya dikelecein !!!

    BalasHapus
  58. Hei para bos-bos diatas,... kalau udah ada pengalaman dikelecein oleh pihak asing ya jangan kesana lagi beli alutsistanya! geblek banget sih ... ini juga Mahasiswanya mlempem! demo doong! tekan tuh para gendut diatas untuk beli alutsista dari non Barat! batalkan hibah F-16,,, kasih hak pengelolaan migas blok baru di Natuna kepada Rusia tapi minta sukhoi su-30mk2 100 unit + MBT T-90 200 + 6 Kilo class ... secepatnya ... biar berak dicelana tuh persemakmuran dikeliling kita ... gitu aja kok repot ...

    BalasHapus
  59. Jangan di kira para pemimpin kita nggak ngerti perihal pengadaan / pembelian Alutsista, mereka itu pinter dan mendalami aspek pengadaan dan pembelian material Alutsista. Banyak dari mereka yg berhasil memboyong gelar akademis di bidang "Opertion Research" ilmu yang di kembangkan oleh Mc Namara pada waktu operation Warlord di perang Dunia ke 2 dengan operasi pendaratan di Normandia.
    Para pemimpin itu dalam membuat keputusan strategis dalam hal ini pengadaan dan pembelian Alutsista selalu meminta saran dan konsep dari para staf, dan para staf ini dengan kesungguhan dan memeras kemampuan otak dan tenaga ingin agar telaah stafnya diterima sebagai bahan membuat kebijakan.
    Dalam hal kebijakan tentu aspek luar ke dinasan juag mendapat porsi yg cukup untuk bahan pertimbangan namun yang dijadikan pertimbangan biasanya pada aspek berapa komisi yang akan mereka terima dipadukan dengan aspek teknik, operasi dan lainnya.
    Jadi jangan komen macam-macam perihal kebijakan para pemimpin dalam hal pilihan pengadaan dan pembelian alutsista.
    Anda dapat membaca pada blog lain yg ada bagaimana para pembuat kapal KCR mengeluh karena spektek kapal hasil peras keringat dan otaknya akhirnya dikurangi karena anggaran yang disediakan dipotong sana sini.
    Oleh karenanya jangan terlalu naif dan idealis pada suatu kegiatan untuk meningkatkan performance kekuatan militer kita selama pola pikir para pemimpin kita yang sudah sangat pinter itu tidak berubah atau merubah pola pikir seperti ano-ano yang lucu dan sangat tergantung sama Google dan Wiki. Akhirnya kena Google dan Wiki effect, he....he....he kecian deh loe semua.......

    BalasHapus
  60. kelakuan ....kelakuan yg gak benar ....betapa lemahnya negara ini yg tidak sebanding sgn kekutan sang jenderal..yaah teeus saja pecundangi negeri ini biar cepat DISINTEGRASI ...nih JAWA aja yg mengacak2 indonesia....aayooo kita bubar dari indonesia

    BalasHapus
  61. Hewan apa tu yang ga akan terjerumus ke lubang yang sama ??.. lha ini manusiaa, udah diingetin lagi, masiiiiihh aj maksa.. paraaaahhh.. maunya apa dah ketahuan lagi.. banyak manusia lain yang udah pintar jenderal.. jujur & smartlah dalam mengambil keputusan, kami semua tidak kurang kemampuan dalam menilai sebuah pola konspirasi, kita mau dibikin lemah jenderal..

    BalasHapus
  62. tapi kualitasnya gmna gan???? law TNI AD pilih black hawk

    BalasHapus
  63. ya begini ini Indonesia. dari awal udah menggebu mau yg apache. trus akhirnya hanya dapat blackhawk. ciri orang Indonesia itu cuman bsa bersilat lidah aja. Menggebu di awal, lembek di akhir. knapa sih cuma hanya hangat2 kuku aja untuk jaga wilayah kita. Padahal klo dpt Apache harga diri rakyat indonesia itu juga akan naik. Gak akan diremehkan di negara ttngga. Yah gitulah.

    BalasHapus
  64. Iya itu. negara barat nggak mau kekuatan kita menjadi besar. Apache dimahalin biar Indonesia gak jadi beli. Bego juga pemerintah Indonesia. Kok ya mau dikadalin. Udahlah mulai sekarang putus aja hub. dg amrik dlm import senjata. Karena mereka sengaja buat agar Kekuatan tentara kita tidak menjadi besar dan menakutkan. Tolong deh dipikir wahai pejabat.

    BalasHapus
  65. Bro Ano 14.04, para pembuat kebijakan tidak bego dong, hanya karena material alutsista tidak sesuai dg Ano terus dibilang pejabatnya Bego, jangan sampai kebalik ya yg bego itu siapa?
    Baca koment saya diatas baik-baik, bgm pejabat yg berwenang menentukan pilihan.
    Baru bauat komen yg asik sehingga kita dapat beradu argumentasi sehat jgn bego....bego....apaan seh itu kan nggak manfaat dan sekaligus menunjukan pribadi yg komen kan?hayo komen yg nalar dan baik dlm susunan kata dan kalimat.

    BalasHapus
  66. Seharusnya AD itu juga mikir. Slama ini kita kan disetir ama Amrik. Berkiblat aja ke Rusia. Mereka anak baik. Gak akan setengah hati kok kalo kita menginginkan sistem senjata utama, pasti dikasih yang kita inginkan. Kenapa sih kita tk pernah berpikir kalo barat itu gak usah kita hiraukan. Pokoknya klo kita berkiblat ke barat Sistem senjata kita gak akan pernah jadi modern dan menakutkan. Karena barat ngasih setengah hati pada kita. Tolong dipikir deh

    BalasHapus
  67. Komentar umum di berbagai blog mengenai belanja alutsista kita SAMA semua ... menggambarkan keprihatinan atas sikap mencla menclenya para pemimpin kita ... tapi ya kok nggak sadar-sadar yaa?? dulu mau beli kapal selam kelas KILO ...KASAL nya diganti,,, sekarang mau beli APACHE,,, ditekan suruh beli Blekok ... kenapa nggak beli aja dari negara lain? takut dilengserkan yaa pak? kayak si KASAL itu dulu? hehehehe kesian amat nih bangsa ! kapan yaa ada pemimpin seperti SUKARNO lagi??? hmmmmm ...

    BalasHapus
  68. Udahlah...
    Percuma komen pake otot, atopun komen yang berintejelensi kalo petinggi gak ada yang tau.
    Link web ini tunjukin aja ke kasad langsung sana...
    Biar dia tau.

    BalasHapus
  69. Bro Arnachoyuni, pada kegiatan pengadaan dan pembelian material Alutsista yg anggarannya menggunakan fasilitas KE(Kredit Eksport) rentetan perjalanan menuju ke akhir yaitu kedatangan material membutuhkan waktu paling cepat 3(tga) tahun.
    Jgn anda mempunyai pemikiran Kemhan punya uang terus beli spt beli tunai tempe tahu di pasar, tidak demikian mudah.
    Karena ada 2 tahapan pertama tahap penyesuaian teknis material alutsistanya, dan yg kedua adalah penyesuaian masalah pembayarannya.
    Kalau yg pertama cukup pihak vendor dg user, yg kedua ada kaitan dg inter Dept, dimana anggotanya ada Kemhan, Kemen Keu, Dirjen Anggaran, Bappenas, Bank Pelaksana dan user sendiri.
    Dimana setiap rapat sang vendor atau agen yg ditunjuk harus menyiapkan uang rapat bagi yg hadir, dan bagi pimpinan Dept. terkait.
    Anda dpt bayangkan berapa uang yg harus disediakan, belum tersedianya uang muka sebesar 15 % dari nilai kontrak sebagai jaminan ......pokoknya kalau nggak punya uang banyak jangan ikut lelang pengadaan dg anggaran KE. Bangkrut!

    BalasHapus
  70. Sebetulnya sistem pengadaan barang kita sudah standar sama negara maju di dunia ga ya ? Ada kasus proyek pengadaan di daerah yang melibatkan Depdagri, Bappenas & Kemenkeu.. ternyata macet anggarannya (mundur dan mundur lagi hingga tidak ada kepastian) karena kurangnya syarat administrasi yang diminta oleh KPPN (Kemenkeu).. ada salah satu pemerintah daerah langsung 'menembus' Kemenkeu karena di daerah para pihak terkait resah, ternyata setelah diusahakan langsung ke Kemenkeu daerah tersebut dananya bisa dicairkan dengan segera setelah proses 'administrasi' terpenuhi. Sedangkan daerah lainnya ada yang tidak bisa karena ketidaktahuan masalah.
    Masalahnya ternyata : Koordinasi / Kemauan menyelesaikan masalah di lembaga di Tingkat Pusat ternyata sangat lemah, bahkan bisa dikalahkan oleh kegesitan salah satu pemerintah daerah.
    Apakah mau begitu terus proses pengadaan / birokrasi kita ? sepetinya diperlukan sejumlah terobosan untuk lebih mengefektifkan pelaksanaan rencana yang telah dibuat.
    Sudah lelah kita dengan berbagai alasan birokrasi yang sedemikian "ribet".

    BalasHapus
  71. Birokrasi tetap diperlukan pada proses penyelenggaraan kegiatan, intinya adalah mengacu pada istilah ; Si,A,Bi,Di,Ma,dan Meng yg akan menentukan rentang panjang pendeknya birokrasi.
    Tanpa birokrasi pasti kacau balau penyelenggaraan suatu kegiatan apalagi kegiatan kenegaraan dan pemerintahan.
    Untuk masalah tata aturan hukum dan peraturan Indonesia terkenal sebagai Negara yang paling bagus konsepnya.
    Banyak negara lain mencontoh konsep Indonesia, tidak terlepas para Perwira Siswa luar yg ikut dalam Sekolah Staf di TNI selalu mengandalkan perwira Indonesia untuk merancang konsep.
    Sayangnya konsep bagus , implementasi konsep kedodoran alias Das Sein tidak sama dg Das Sollen.
    Perhatikan begitu lengkap, begitu menarik untuk dipelajari semua peraturan UU maupun peraturan yang ada di birokrasi kita, namun bagaimana kenyataan dari pelaksanaan?
    Banyak implementasi yg kadang kalah dengan kebijakansanaan.
    Nggak percaya, buktikan sendiri.

    BalasHapus
  72. Apabila TNI kuat apalahi dgn senjata modern yg ASU itu buat maka sedikit tidak amerika akan berpikir lbh jauh untuk lbh terlibat salam usaha MENDISINTEGRASI PAPUA .karena tisak tertutup kemungkinan kita akan kontak senjata masalah papua ini..dari itu amerika si asu ini sudah jauh2 hari merencanakan dan menjalqnkan strategi palemahan ini dgn berbagai cara dan meliputi banyak aspek..pelemahan TNI ini untuk kepentingan ekonomi jangka panjang amerika di papua..dan untuk mengulangi lagi sejarah reperendum lepasnya timor timur..bukankah saat lepasnya timor TNI juga lemah sahwat.Nah sementara papua ini kepentigan ekonomi langsung amerika dan punya nilai yg sangt tinggi dan ingin tetap bercokol walau dgn apapun caranya.jd untuk menjaga langgengnya kepentingan memisahkan papua dari indonesia adalh yg terbaik bg amerika..karwna setelah itu dia tidak akan terusik..dgn adanya rencana pemerintah untuk renegosiasi freport mk amerika mendekatkan militernya ke darwin ..ini efek gentar yg di rimbulkan dan bisa betul .
    Dan bukankah ekonomi dan kebuyaan amerika ini di bangun di atas peperanagn dan tirani ???
    Lalu mengapa masih menghadapkan wajah kepada manusia nan jahat..dan licik...
    ...kalau memang sepeeti itu berarti ada pakah kasadnya dan beberapa rekannya adalah agenya si ASU..yg sudah dari bapak moyangnya menjadi agen si asu..apakh sama jiwanya jenderalsekarang dgn panglima soedirman ?? seperti bumi dan langit...gaya iya kalah pak dirman ..culas korup ..materialis itulah nilai petinggi saat ini...

    BalasHapus
  73. HEY @BALOROES11 TAMPAKNYA ANDA YG MELUPAKAN SEJARAH (JASMERAH)
    RAKYAT ADALAH YG BERKUASA PENUH DI NEGRI INI
    NEGARA INI TERBENTUK OLEH RAKYAT.
    DI PIMPIN OLEH RAKYAT. PRESIDEN DI PILIH OLEH RAKYAT
    PEMERINTAH DI PILIH OLEH RAKYAT
    DPR DI PILIH OLEH RAKYAT
    TNI TERBENTUK OLEH RAKYAT DAN DI PILIH UNTUK MENGAMANKAN RAKYAT
    SEMUA YG BERHUBUNGAN DENGAN PEMERINTAHAN DI PILIH OLEH RAKYAT
    TERMASUK RT. RW. KADES DLL.
    JADI WAJAR BILA ANDA DAN PARA ANGGOTA HARUS MENDENGAR DAN MELAYANI RAKYAT SEBAIK MUNGKIN !!

    Jadikan deritaku ini sebagai kesaksian, bahwa kekuasaan seorang presiden sekalipun ada batasnya. Karena kekuasaan yang langgeng hanyalah kekuasaan rakyat. Dan diatas segalanya adalah kekuasaan Tuhan Yang Maha Esa. ~ Ir.soekarno
    JELAS SUDAH HAMPIR TIDAK ADA LAGI SOSOK PEMIMPIN YG MENGERTI TENTANG NEGARA. PANCASILA SAJA SUDAH BANYAK YG TIDAK HAFAL.

    Kita bangsa besar, kita bukan Bangsa tempe. Kita tidak akan mengemis, kita tidak akan minta-minta apalagi jika bantuan-bantuan itu diembel-embeli dengan syarat ini syarat itu !!
    Lebih baik makan geplek tetapi merdeka, dari pada makan bistik tetapi budak. "Pidato HUT Proklamasi, 1963"

    BalasHapus
  74. saudar boleroes benar. Nasib roivalk heli serang afsel saja tidak laku karena gugatan kelangsungan pabrik yang dipertanyakan tanpa mitra pabrikan besar. Menurut saya jika bukan apache, mengapa tidak melanjutkan saja gandiwa yang berbasis dari ah-1z zulu cobra. Selain prototipe bell 412 sudah familiar di pt. di, zulu cobra sendiri dibidani dari keadaan keterbatasan proyek marine. Selain track record bagus, serta lebih senyap, cocok untuk patroli coast guard.

    BalasHapus
  75. Enak forum diskusinya, ada om boleroes yang kaya wawasan. Semuanya mohon dijaga etik kalimat/bahasa-nya, ane jga suka lupa.. :D

    BalasHapus
  76. Percuma birokrasi..
    Yang ada ujung"nya pasti komisi.
    Udahlah... sejak saya dulu di organisasi,sampai di pemerintahan daerah semua pasti akan jalan kalau ada uang lebihnya...
    Pemerintahan bobrok.

    BalasHapus
  77. Sampeyan benar juga mas bolero, tapi saya juga tidak menyalahkan kemntar2 yang lain karena itu hak anda.
    Sistem,UU,peraturan dan lain sebagainya bisa diadu dengan negara lain dan kita gak akan kalah, tapi dalam pelaksanannya......HANCUR...saya juga tidak meminggirkan atau melupakan sejarah...pejuang sekarang sama pejuang dulu itu beda pemikirannya, gak usah saya jelasin sampeyan2 juga sdh pada tau...selama petinggi2 kita pola pikirnya masih berkutat pada "MATERI" ya negara kita akan tetep seperti ini......

    BalasHapus