Rabu, Januari 29, 2014
48
JAKARTA-(IDB) : TNI mengusulkan pesawat tempur Sukhoi (SU)-35 menjadi generasi pengganti F-5 Tiger. Namun, perlu ada proses kajian lebih lanjut soal kecocokan dan risiko penggunaan teknologi canggih tersebut.
 
Panglima TNI Jendral TNI Moeldoko mengatakan, generasi SU-35 memang menjadi tipe pilihan pengganti pesawat lama. Namun sejumlah prosedur teknis memang harus dilalui. TNI sudah menerima hasil kajian AU, tinggal memproses pertimbangan kemenhan.


"Memang kajian secara bottom up mulai dari TNI AU, Mabes baru ke kemenhan. Sekarang tinggal bagaimana kementerian mempertimbangkan risiko penggunaan teknologi canggih itu." kata Moeldoko di Jakarta, Selasa (28/1).


Risiko tersebut antara lain ongkos perawatan pesawat dan pembelian bahan bakar yang menghabiskan Rp 400 juta per jam terbangnya. Kalau misalkan Indonesia memiliki pesawat tipe tersebut, TNI akan meminta tambahan anggaran untuk kebutuhan operasionalnya.


Menhan Purnomo Yusgiantoro menjelaskan, belum menerima usulan atas pembelian SU-35. Dalam teknis kebutuhan, TNI AU dan Mabes TNI yang berwenang membahasnya. Namun di segi pendanaan, baru dikaji kembali oleh Pemerintah.


"Anggaran itu dibahas dulu di Mabes TNI, baru ke kemenhan. Nanti kami yang menentukan, apakah harus membeli produk Amerika, Swedia atau Rusia," ujar dia.


Saat ini TNI AU memiliki satu skuadron atau 16 unit pesawat campuran Sukhoi SU-27 dan SU-30 yang bermarkas di pangkalan udara Sultan Hasanuddin, Makassar, Sulawesi Selatan. Kedua jenis pesawat tersebut masuk dalam kategori jet tempur generasi keempat. Sementara Sukhoi SU-35 merupakan generasi di atasnya.




Sumber : Republika

48 komentar:

  1. mahal amat yak 400jt perjam, itu 400 jutanya karena jumlah bahan bakar banyak ato emang harga bahan bakar pesawat mahal?

    BalasHapus
    Balasan
    1. harga bahan bakarnya sangat mahal om ano, hehe

      Hapus
    2. Bahan bakar dan spare part pesawat karena hitungannya jam terbang....itu menurut saya yg org awam

      Hapus
    3. menurut analisis diatas, setiap jm terbang, karna ada beberapa komponen yg harus diganti plus bahan bakar

      Hapus
    4. Bahan bakarnya memang boros karena mesinnya ada dua dan itu memang sesuai dengan power, daya dorong dan kecepatannya. Makanya Sukhoi bukan untuk patroli tapi untuk langsung duel diudara. Untuk patroli nantinya menggunakan Gripen yang biayanya sekitar 70 - 90 jutaan perjam.

      Hapus
    5. hihi... bisik bisik aja om, takut tetangga denger, soalnya ada yg mau beli juga

      Hapus
  2. tidak ada harga mahal untuk keamanan sebuah negara atau menjaga kedaulatan.. :)

    BalasHapus
  3. ITU HANYA DALIH " BIAR PARA JENDRAL BISA KORUPSI BESAR2 RAN" LIHAT TANK ARMED YG BEGITU BANYAK TERONGOK DI GUDANG YG GAK KEPAKAI ALIS RONGSOKAN BBM NYA TIPA SEBULAN MASIH DI AJUKAN KE PEMERINTAH DARI DULU SAMPAI SEKARANG ,...KEMANA PERGINYA ANGGARAN ? ALLAHUALAM, . . . . DAN TIDAK ANEH PARA PEJABAT TNI PUNYA RUMAH DAN MOBIL MEWAH DI SANA SINI,.......HIDUP JENDRAL SUDIRMAAAAAAANNN"

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagaimana mau maju kalo interfensi ga berhenti sekali kali dilihat positifnya

      Hapus
    2. Mas anonim, jangan berpikir negatif dulu. Bahan bakarnya memang mahal dan perawatan radarnya harus memenuhi standar, jika radar tidak dirawat fungsinya tidak akan optimal. Anda lebih baik cari informasi lagi, jangan asal menuduh pejabat dan panglima TNI suka korupsi! Anda lihat dulu detailnya, baru komentar. Jangan asal ngomong sembarangan tanpa dipikir dulu. Anda pikir semua pejabat di Indonesia suka korupsi? Pikirkan lagi Mas Anonim 30 Januari!!!

      Hapus
  4. cuma 400jt per jam terbang???
    santai subsidi energi kita 300T tinggal naikin BBM jadi 7500 per liter aja
    beli rokok 12rb per hari sanggup giliran BBM naik nangisnya gulung2 di tanah

    BalasHapus
    Balasan
    1. naah kalo ini setuju, hehee..
      saya aja rokok 30rb perhari om

      Hapus
    2. mohon dikurangi gan rokoknya
      gk baik buat tubuh

      alhamdulillah ane blm teracuni ama rokok
      hehe

      Hapus
    3. sedang proses om, ada yg protes. hihi

      Hapus
    4. Setuju gan...ane jg perokok berat,ane jg cm di gaji di bawah umr,tp ane setuju kalo bbm di naikin..biar negara bisa maju..sayang kalo duit negara di pake sama orang2 kaya yg isi mobil nya pake premium..

      Hapus
  5. tapi kalo menurut saya sih gak masalah.. coba pikir.. bila pesawat musuh masih jauh spek dibawah sukhoi ini mungkin mereka pikir ulang terus balik kanan.. cuma ya itu yang berani paling nekat abiez.. baru 10 menit sukhoi pun dah turun lagi.. musuh dah kaboor..!!

    BalasHapus
  6. Aneh ya... Kalo ga milih SU-35 TNI pasti di goblok-goblokin...dibully habis-habisa...di hujat dsbnya... Begitu di beliin beneran SU-35 komentarnya : kok mahal ya..? Itu beneran gak sih..? Wah pasti di korupsi tuh bahan bakarnya... Dasar PIKIRAN NEGATIF THINKING DI PAKAI TERUS... Ga di beliin ngambek.. Giliran dibeliin sungguhan malah ngomel-ngomel...dasar mental kekanak-kanakan...!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah ntar dibeliin..jgn nangis..

      Hapus
    2. setuju dgn ano 17.36
      memang bangsa kita masih ada yg pikirannya NEGATIF terus, pokoknya nggak ada yang benar dimata dia!
      tapi itulah demokrasi! dan juga orang yg pikirannya negatif terus tidak akan pernah maju dalam hidupnya!
      Bangsa Singapura pada tahun 70 an ,,, itu bangsa penyelundup ,,, bangsa pemalsu uang, pemalsu barang ,,, bangsa penyogok sepak bola ,,, bangsa penipu,,, cewek-cewek nya dulu kata paman saya yang mantan pelaut sangat murah ,,, tetapi mereka adalah bangsa yang giat dan berpikir positif ,,, lihat hasilnya sekarang!

      Sama juga Thailand dan Taiwan, ,, sekarang mereka malah diatas kita !
      kita masih berak dikali,,, nyuci mandi dikali,,, nyampah dijalanan,,, ditanah orang,,, nyerobot tanah orang,,, bawa mobil seperti bawa kuda,,, bawa motor seperti bawa sukhoi 35 ,,,, orang berbeda sedikit main gebuk ,,, yah itulah bangsa kita! jadi jangan heran kalau Jenderal kitapun di hujat ,,,

      Hapus
    3. menurut awam saya, tidak ada harga mahal untuk keamanan sebuah negara atau menjaga kedaulatan..

      Hapus
  7. wah murah banget 400jt/jam dibandingkan dengan kemampuan dan daya getar dan gentar nya
    demi kedaulatan NKRI apa artinya 400jt/jam,,ayo pak menhan saya yakin rakyat indonesia mendukungnya

    BalasHapus
  8. 400jt dbandinging dg brp ribu trilyun kekayaan alam negara ini yg dikawalnya,keamanan negara serta isinya...Indonesia ini negara kaya,kita harus tau kita kaya...jadi apapun utk menjaga kekayaan kita harus brg nomor satu...super sekali!!

    BalasHapus
  9. Yg diperlukan sekarang rudal s300 bila perlu rudal antar benua utk dikirim ke australia

    BalasHapus
  10. klw mau murah naik Lion Air aja broo.....
    harganya mulai dari 350 ribuan... perjam. tambah bording 40 rb.
    lebih murah lagi klw pergi ke bandaranya naik damri...
    hehehehehehehehe..........................
    caranya gampang aja klw mau murah.. kerjasama aja PT DI sama russia untuk membuat suku cadang dan perawatan...
    russia pasti kasih lah wong kmrn udh di nyanyikan lagu happy britday...
    sekarang tinggal nyanyikan lagu oplosan aja..
    wkwkwkwkwkwkwk....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha ha ha ha ha

      Hapus
    2. Ha ha ha lucu lo bro naga bonar,jgn oplosan ah,ntar kaya tekhnisi rusia yg tewas gara2 oplosan,

      Hapus
  11. SU35 adlh heavy fighter tdk perlu digunakan utk mengontrol wilayah udara kita, cukup kelas light atau medium spt F16. SU35 hanya diperlukan bila kita menghadapi fighter atau lawan yg lbh besar

    BalasHapus
    Balasan
    1. ano 19.51 Su-35 cukup panasin di garasi..semir bannya..gosok wax badannya....ada musuh raptor masuk wil nkri...buka gigi taring kejar dan lumat....setuju deh

      Hapus
    2. anoanoano..gimana mau dogfight kl gak pernah dipake ditongkrongin digarasi. untuk bisa tarung ya mesti latihan. itulah harga mahal untuk menjaga kekayaan

      Hapus
  12. Buruan bungkus pak kami dukung demi harga diri bangsa kita merdekaaaaa

    BalasHapus
  13. INDONESIA beli SUKHOI-35 BM, maka tidak mau kalah juga MALAYSIA akan beli SUKHOI 35 KANG KUNG!. Meski kera-jaan malaysia punya utang luar negeri telah tembus 70% PDB, dan anggaran kera-jaan malaysia 1/3 habis hanya utk bayar utang luar negeri dan subsidi rakyat yg malas kerja; TUDM tetap akan beli SUKHOI-35 KANG KUNG.
    Bahkan saat kapal perang RI upgrade dgn EXOCET MM-40 Block III, kapal perang TLDM malingsia downgrade dr Misile ke Canon KANG KUNG RM-5.0 Block III. Ampun Datuk Kang Kung...ampun...

    BalasHapus
  14. Su-35 bagus, tapi kalau buat ganti F-5 jadinya mungkin salah sasaran karena light fighter harusnya diganti dengan light fighter juga, atau mungkin medium fighter. mungkin secara ekonomi dan kemampuan pengganti, gripen lebih baik dari Su-35 karena cost per jam terbangnya yang jauh lebih rendah dari Su-35, dan gripen termasuk light-medium fighter. mungkin kalau beli Su-35 lebih baik dibuat skadron baru, dan cari pengganti yang pas buat F-5

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya tp tetengga lu yg di selatan beli 100 f 35, tetangga di utara yg kecil dan songong beli puluhan, lawan yg sepadan cuma su 35

      Hapus
    2. Tetangga lu di selatan beli 100 f 35, tetangga yg kecil di utara beli f 35 pulihan biji, lawan yg sepadancuma su 35

      Hapus
    3. Su 35 nya bungkus f 5 dan hawknya taro di indo timur toek intercept pesawat oz yg nylonong kalo masih batu juga terbangin dah tuh sukoi....baru ini pertahanan yg bagus...sparepartnya f5 sama hawk masih banyak kenapa di pensiunin sih...inget tetangga2 kita yg kapala batu juga punya pesawat tempur yg banyak dan canggih jd mesti di bagirata tuh kekuatan tempur kekuatan kita ke bagian indo timur

      Hapus
  15. Ibarat jagain rumah, perlu anjing Heder yg gahar, makanannya pun ga murah, ga mau klo cm dikasih makan kangkung.. udh dijadiin aja SU-35BM.. bungkus pak Pur!

    BalasHapus
  16. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  17. Sukhoi 35 gak semahal biyaya para petinggi negara 1 tahun bisa gebobol puluhan milyar dolar . Yg lebih cilaka indonesia hanya jadi celengan asing di ahir pemerintahan bungkarno dan kawan 2......saudara ano 2... jangan terlalu berharap sukhoi 35 bintang di langit , karna keputusann akusisi alutsista di indonesia ada di sekutu bersama para antek yg terkennal kamaruk !!!!

    BalasHapus
  18. sepertinya akan jatuh ke f16 sebagai peringkat 2.....
    permainan lama

    BalasHapus
  19. ternyata pikiran saya sama dgn ano 22.16 dan ano23.08 , walau bgmnpun koar2 pengen shopping ke om rusky, tetap aja ujung2 nya akan kembali bertekuk lutut kepada sang juragan pemberi "pinjaman". dan terpilih lah F-16 yg sudah "disetel supaya tidak bisa melawan mereka..
    daripada ngeributin SU-35BM, mending kita ngopi ajalah..

    BalasHapus
  20. Betul2 kurang ajar!!!
    400 jt/jam?
    Tp su-35 mang tuwop sih!
    Yaaa ga apalah!... utk wibawa bangsa itu keciiil... terlalu lama mental kita ciut oleh militer australi dan singapur jg malon...
    Mental ciut >>> pengecut
    Klo sampe jd karakter bangsa, mk bangsa kita adlh BANGSA PENGECUT, Bro!!!
    Orang2nya... pengecut smua bro!!!
    Buat apa dulu perang berdarah-darah, Bro!

    Ciut nyali hrs diakhiri!
    Militer kita hrs gahar, besar, menggetarkan!!!
    Su-35 minimal 1 ska
    Gripen jg boleh, min 1 ska
    Ks amur min 5 unit
    Frigat, min 10 unit
    Destroyer 3 unit
    Semuanya dgn senjata penuh, gudang senjata jg penuh...
    Oh iya
    S-300 dkk jg harus dibeli, yg banyak sampe dpt bonus TOT...
    Thn ini, 2014, militer RI harus bikin ciut nyali australi, buat besar hati bangsa ini!
    Tugas DPR dan Pemerintah buat anggaran belanjanya...
    Selamat malam!!!

    BalasHapus
  21. Indonesia memiliki sumber daya alam yang luar biasa besarnya mulai dari enerji, mineral sampai hayati ! belum lagi sumber daya manusianya yang pada tahun 2020 diperkirakan akan mencapai 400 juta. secara geopolitik Indonesia posisi Indonesia juga sangat penting berada diantara dua samudera, dua benua dan dua kubu ekonomi.

    Terus ano-ano yang tidak setuju beli SU-35 alasannya apa???
    Negeri sebesar ini harus dijagain pakai apa? Bajaj bersenjata?
    yang aneh-aneh aja deh ! jadi gak ngantuk nih!

    BalasHapus
  22. Tahun 2014 adalah thn pemilu presiden mudah2an dgn terpilihnya presiden baru akan melanjutkan mef 2 dgn anggaran pertahanan lebih besar dari sekarang setidaknya1%- 2% dri ekonomi kita.caranya dgn meningkatkan pendapatan negara.pilihlah presiden yg tidak korup alias bersih merakyat dan nasionalisme yg tinggi.saya yakin dgn dipimpin pemimpin yg benar tegas dan tidak korup.pendapatan negara meningkat ujung2nya anggaran pertahanan juga meningkat.tuh duit banyak mau beli mainan apa aja bisa.

    BalasHapus
  23. yelah paling buat jarak tempuh dari sabang sampe marouke ga sampe sejam kl pk tuh pesawat. haha yang penting jgn ompong deh tuh macan kalo bener di beli sekalian lengkap sama persenjataannya. AMIN !

    BalasHapus
  24. adiraja perkasa1 Februari 2014 12.01

    jangan ragu2 beli SU35BM..!!! urusan biaya BBM bisa disiasati dengan menambah latihan pakai simolator shukoy dan sesekali latihan pakai pesawat beneran.klo setiap latihan pakai pesaqwat beneran walaupun pakai pakai grippen ya pemborosan juga bro.lagian klo kita berani beli SU35BM berarti kita tidak ragu2 dengan untuk menghadapi ancaman dari luar dan klita tidak ambil pusiong dengan harga BBM demi menjaga dan mempertahankan kedaulatan NKRI.lebih mahal mana dengan korupsi BLBI,dengan Timor timor,dengan sipadan ligitan?

    BalasHapus
  25. jangan tangung pk. menham, pilih varian SU-35S, mantap berani diadu dgn f-35 aushit dan singaporn

    BalasHapus