Jumat, Juli 25, 2014
0
JAKARTA-(IDB) : Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) memberikan wejangan kepada Letjen TNI Gatot Nurmantyo sebagai Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) yang baru. SBY meminta TNI AD terus dibenahi supaya menjadi yang terbaik.

"Segera konsolidasi, melihat, evaluasi apa yang perlu dibenahi, segera benahi, sehingga AD menjadi lebih profesional ke depan‎," ujar Gatot menjelaskan kepada wartawan tentang pesan SBY usai dilantik sebagai KSAD di Istana Negara, Jl Veteran, Jakarta, Jumat (25/7/2014).

Gatot juga berjanji akan menyelesaikan pekerjaan TNI AD yang belum rampung saat dipegang Jenderal Budiman sebagai pejabat terdahulu. Selain itu, akan ada evaluasi-evaluasi di tubuh Angkatan Darat.

"‎Apa yang ditargetkan tahun ini harus saya selesaikan dengan terbaik‎," ucapnya.

Terkait pengamanan pasca Pilpres, Gatot berjanji akan membuat situasi tetap kondusif. Dia menjelaskan, situasi yang kondusif merupakan modal dasar pembangunan bangsa.

‎"Kita harus optimis semuanya berjalan aman dan damai karena itu modal dasar pembangunan ke depan‎," ucapnya.

 

Gatot lahir di Tegal, Jateng, pada 13 Maret 1960 (54 tahun). Dia merupakan lulusan Akmil 1982. Dia pernah menjabat sebagai Pangdam Brawijaya, Gubernur Akmil, dan Pangkostrad.

Jenderal Budiman Tidak Hadir Dalam Prosesi Pelantikan KSAD Baru

Letnan Jenderal Gatot Nurmantyo resmi menjabat Kepala Staf TNI Angkatan Darat setelah dilantik oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Gatot menggantikan Jenderal TNI Budiman. Namun, prosesi pelantikan Gatot yang digelar di Istana Negara, Jakarta, Jumat (25/7/2014), tanpa dihadiri Budiman.

Gatot dilantik berdasarkan Keputusan Presiden nomor 36/TNI 2014. Di dalam pembacaan sumpah jabatannya, Gatot berjanji akan menghindari segala bentuk perbuatan yang masuk dalam tindak pidana korupsi.

"Demi Allah saya bersumpah, bahwa saya untuk diangkat pada jabatan ini, langsung atau tidak langsung, dengan nama atau dalih apa pun, tiada memberikan atau menjanjikan ataupun akan memberikan sesuatu kepada siapa pun juga. Bahwa saya untuk melakukan atau tidak melakukan sesuatu dalam jabatan ini tiada menerima dari siapa pun juga, langsung atau pun tidak langsung, suatu janji atau pemberian," ucapnya.
 
Mantan Panglima Komando Strategis Cadangan Angkatan Darat itu juga berjanji setia pada Undang-Undang Dasar 1945 dan akan melakukan segala undang-undang dan peraturan yang berlaku bagi negara RI.
 
"Saya akan menjalankan tugas dan kewajiban dengan rasa penuh tanggung jawab pada bangsa dan negara," katanya.
 
Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Djoko Suyanto enggan berkomentar soal ketidakhadiran Budiman.
 
"Saya enggak tahu (alasan Budiman tidak hadir). Tanyakan langsung sama yang bersangkutan," ucap Djoko.
 
Setelah pelantikan tersebut, Budiman ditempatkan sebagai perwira tinggi di Mabes TNI hingga waktu pensiunnya pada September 2014.
 
Pelantikan KSAD baru ini sempat menimbulkan tanda tanya publik lantaran dilakukan setelah Pilpres 2014 dan sebelum pensiun.
 
Pergantian tersebut lalu dikaitkan dengan kemarahan Presiden di hadapan 200 perwira tinggi TNI/Polri dalam pertemuan di Kementerian Pertahanan, Senin (2/6/2014). Presiden menyebut, ada jenderal aktif yang tidak netral menghadapi Pemilihan Presiden 2014.
 
Istana membantah bahwa pergantian KSAD disebut karena terkait politik. Juru Bicara Kepresidenan Julian Aldrin Pasha mengatakan, pergantian KSAD sudah dipertimbangkan sejak lama dan tak ada kaitannya dengan pelaksanaan Pilpres 2014.
 
Adapun Panglima TNI Jenderal TNI Moeldoko menegaskan, tidak ada yang istimewa dalam proses pergantian jabatan di dalam tubuh TNI. Begitu pula, kata dia, dalam pergantian KSAD.
 
Budiman sudah membantah isu bahwa pemberhentian dirinya sebagai KSAD lantaran terindikasi terlibat politik praktis. Budiman memastikan dirinya tidak pernah terlibat politik, khususnya pada Pemilu Presiden 2014.
 
Letjen Gatot Nurmantyo merupakan lulusan Akademi Militer 1982 yang dibesarkan di tubuh pasukan baret hijau Kostrad. Beberapa jabatan pernah disandangnya antara lain Danrindam Jaya, Danrem 061/Suryakencana (2006-2007), Kasdivif 2/Kostrad (2007-2008), Dirlat Kodiklatad (2008-2009), Gubernur Akmil (2009-2010), Pangdam V/Brawijaya (2010-2011), Komandan Kodiklat TNI AD (2011-2013), dan Pangkostrad (sejak 2013).




Sumber : Detik

0 komentar:

Poskan Komentar