Jumat, Agustus 16, 2013
56
JAKARTA-(IDB) : Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal Moeldoko memastikan pemerintah membeli delapan unit helikopter Apache. Menurut dia, Kementerian Pertahanan sudah memberi lampu hijau untuk membeli helikopter serang canggih AH-64-D Apache Longbow dari Amerika Serikat itu.

Dewan Perwakilan Rakyat yang sebelumnya menolak pembelian Apache karena dianggap kemahalan, kata Moeldoko, kini sudah sepakat menyetujuinya. ”DPR dan Kementerian Pertahanan sudah oke,” kata dia saat ditemui Tempo di Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Kamis, 15 Agustus 2013.

Moeldoko tak mau menyebut harga pembelian delapan helikopter itu dengan alasan tak tahu pasti harganya. ”Lagipula itu teknis.” Ia mengatakan, pemerintah pada tahun ini sudah mulai membayarkan uang muka ke pemerintah Amerika Serikat. ”Pembayaran uang muka menjadi awal kesepakatan pembelian helikopter,” ujar dia. Kedelapan helikopter akan diterima Indonesia secara bertahap mulai 2018 hingga 2021.

Adapun Komisi Pertahanan DPR membenarkan menyetujui pembelian Apache, meski awalnya menolak. ”Setelah dipikir-pikir, memang dibutuhkan Apache untuk memperkuat jajaran Angkatan Darat,” ujar Wakil Ketua Komisi Pertahanan, Tubagus Hasanuddin.





Sumber : Tempo

56 komentar:

  1. baguslah klo begitu, tapi kok lama banget prosesnya, padahal hanya 8 biji sajo. [-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. itupun juga 2nd gan..., ngeteng lagi. :-?

      Hapus
    2. komen atas gue...Diem lo gangguin orang seneng aja..

      Hapus
    3. hihihi..., bangsa 2nd kok bangga.., tolol. :-b
      udah mahal 2nd pula...macammana bangsa ini..., korup tuh jangan-jangan...

      Hapus
    4. emang kelihatannya ngeteng bro, tapi kalo ente baca sumber disini ceritanya lain bro.
      _http://www.antarajatim.com/lihat/berita/113121/indonesia-negotiating-purchase-of-us-apache-helicopters

      Hapus
    5. gue demen sama baris terakhir.
      The army plans to purchase 40 Apache helicopters at a cost of US$40 million per unit.

      mantab tuh boss

      Hapus
    6. 40 itu kan masih rencana, artinya bisa berubah jadi 80, 20, 10 ato 8 biji saja. :d hehehe...

      Hapus
    7. hehe ano 13.21 dan ano 15.08 adalah orang yang sama,udah menvonis barang yg dibeli 2nd tau dari mana boss??kasih beritanya dong!!(link)

      Hapus
    8. isunya sih emang second,

      Hayono mengatakan, ihwal penundaan pembelian Apache ini, karena pihak TNI AD meminta agar anggaran pengadaan heli serang itu di luar anggaran reguler pada pagu anggaran di APBN 2013.
      "Mereka (TNI AD) mengakui harga Apache meski SECOND tetap mahal. Karenanya jika Apache itu dibeli dengan menggunakan anggaran reguler TNI AD di APBN, dikhawatirkan akan mengganggu program yang sudah ada. Karenaya mereka meminta alokasi anggarannya lewat on top. Karena anggarannya belum terlihat jelas, akhirnya TNI AD memutuskan untuk menunda saja pembelian Apache di 2013 tersebut," ujar politisi Partai Demokrat ini.

      link _http://militernasional.blogspot.com/2012/11/tni-ad-tunda-pembelian-helikopter-apache.html

      Hapus
  2. Top lah beli lg yg banyak 1 skuadron!!! Proses beli emang lama bos!! Beli mobil aja seminggu!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. taon 2040 baru ada 1 skua, bangsa miskin beli ya harus ngeteng... (p)

      Hapus
    2. Akhirnya deal juga pembagian user dan legislator...la iyalah...bidang. Hankam mana bisa mainin gas,,kayak si rudi anak gas itu..weleh2 bgmn diriku tdk selalu berfikir negatif..kl stp hour dr ku selalu mendengar berita korupsi..adakah wahai republik anak negeri spt pak dirman,,pak karno..pak tomo dan bpk2 yg berbudi luhur spt dulu..

      Hapus
  3. beserta armament-nya ga ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kliatannya udah sih..dulu pernah baca"api neraka"juga dibeli satu paket

      Hapus
  4. lebih cepat lebih baik... kemahalan adalah alasan clasik... pikirkan harkat dan martabat indonesia di mata tetangga sebelah.... :))

    BalasHapus
  5. Kelamaan pa 2018_2020 tahun segitu heli ini sdh ketinggalan jaman

    BalasHapus
  6. gak punya uang mau beli kerna kemahalan tentulah lama,,apa akan ompong ini heli seperti alutsista yg lain??

    BalasHapus
    Balasan
    1. gigimu yg ompong...hahaha

      Hapus
  7. Sudah mahal bayar dulu , datangnya gak tentu , bisa 6 thn lagi , mirip f16 bekas sudah bayar lunas dan jangan harap datang tuh pesawat .
    Ada apa sebenarnya kok cendrung di paksain ??...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan keras2 gan, entar ada yang sewot dimari... :-#

      Hapus
  8. Ya itulah kalo pada sok tau!!! Menhan dan tentara pasti dah punya itungan baik harga ataupun waktu pemesanan

    BalasHapus
    Balasan
    1. itungannya gimana bos? bagi tau dunk!

      Hapus
  9. Hahaha malon makin tiarap..........ya gini nih kalo negara raksasa bangun tidur,.....liat india dan China. Penduduk ratusan juta itu memang modal kok, bukan beban....pangsa pasar luas, tenaga kerja murah, kalo ekonomi bangkit lainnya (termasuk aspek militer) ngikut dengan skala yang berbeda dengan penduduk puluhan juta....

    BalasHapus
    Balasan
    1. malon malah udah trial Eurocopter EC-665 Tiger HAP attack helicopter. yaaaa...walopon blom betelpropen tapi mereka belinya kagak ngeteng. cek aja di malaysia military power, ada kok.

      Hapus
    2. Ane dah bosen denger rencana pembelian heli serangnya malon,rencana lama....udah dari tiger ampe ka-52 belum ada yang jelas mau pilih mana(sama kyk proyek pembelian MRCAnya)

      Hapus
    3. iya malon kan sekarang lg mikirin utang...

      Hapus
    4. malon kan cuman angan2 akan beli heli serang. yg ada malah ngeretrofit heli nurinya :d
      lagian blog shahpaskal yg malaysia military power cuman angan2 doang dr keputusasaan dia thd alutsista malaysia shg membuat blog ngehayal.
      diblognya malahan malaysia akan beli rafale, ef typhoon, f-18 superhornet dan sukhoi t-50 pakfa. tp tak satupun yg jadi sampai skr, yg ada malah ditolak rusia

      Hapus
  10. memang bagus sih sekaligus untuk dipelajari tp sayang kelamaan kenapa harus menunggu 8 tahun amerika byk produknya kenapa hrs nunggu lama

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga beli alutsista apalagi canggih,y butuh waktu lama lah,yg penting harapanya semuanya lancar dan apache datang

      Hapus
  11. disamping bli sharusnya pmerintah jg nglanjutin proyek heli serang gandiwa ...
    klo bkn pemerintah sp lg kmandirian alutsista bs bangkit... smga dengan langkah lion air bli psawat DI 50 unit N219 bs memacu prusahaan swasta lain mengembangkan dan memakai produk ank bangsa.. sehingga indonesia bs berjaya!!!

    BalasHapus
  12. jelas amat lambat klo datang th 2018-apalagi apache yg dibeli berupa tipe longbow AH64D-di th 2018 sangat lama/ketinggalan-ada pengecualian klo apache yg dibeli berupa seri LONGBOW 3 AH64E-itu baru pantas.ngawur deh AH64d klo datang th2018-kwalitas AH64D sama aja dengan MI35 retropit yg skr udeh di miliki TNI.kenapa gak tambah aja MI35retropit/MI28 havoc yg datang dan kwality lebih cepat ktimbang AH64-trimz

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah,kan pemerintah mau gabungin teknologi rusia sama amrik,kayak senapan ss2 gitu,nyalin fnc,ak,sama m16 jadinnya mantabb kan gan... biar nanti gandiwa jadi kayak gitu,mungkin ngambil kecanggihan apache sama ketangguhan sama daya angkut mi-35 kali gan...mksh

      Hapus
    2. Yang dibeli ri ah 64d blok iii ini juga seri gress baru terbang taon 2011 yang menjadi pertanyaan apa bedanya dg ah 64e blok iii ??

      Hapus
    3. Sori tadi salah info apache longbow ah 64d blok iii refurbush bekas us army buatan tahun 2007 - 2008 ........ yang akan dibeli ri..........walaaaah parah bekas lama nungunya .....

      Hapus
    4. kalo gak salah nama lainnya ah-64D block 3 longbow apache adalah ah-64E apache

      Hapus
  13. bagus mantap tapi itumah klamaan gan klau harus sampai 2020....

    BalasHapus
  14. g jd nutup freeport dech :p

    BalasHapus
  15. yah yg penting tu barang bisa kebeli sudah sukur alhamdulilah walaupun belinya ngeteng atau sedikitlah atw apalah,yg penting apache longbow indo punya,SEDIKIT tapi SANGAT CANGGIH DAN MEMATIKAN.

    BalasHapus
  16. rekan2 kalian gak kerasa bisa berpikir logis ta?
    setelah DPR ngotot gak mau beli tiba2 mengiyakan??? cuma segini ta mental orang kita?? all baik wakil rakyat,TNI,pemerintah dll whatever..
    cuma segini ta kedaulatan NKRI yang diomongkan di forum blogger ini ternyata hanya hasil didikte USA pemberian yang mulia di pertuan raja agung yang maha esa tuan Amerika.. dan kita berbangga bisa beli berdasar sabda Tuan USA...
    butuh heli jenis Apache iya jujur kita butuh??saya sependapat... cuma caranya bukan melacur seperti ini..
    coba aku pingin dengar tanggapan rekan2 pendapatku ini logis ato tidak?... selaras dengan Nasionalis gak? seperti cara soekarno gak omonganku? berdiri sama tinggi duduk sama rendah tidak satupun bangsa didunia ini merasa lebih tinggi.. bisa menyetir bangsa lain..

    BalasHapus
  17. Kita indonesia emnag butuh heli tempur murni , yg paling utama sytem tukang belli nya kita bahas dari daholoo cara belli model beserta gaya...gak jauh beda , fulus samping slalluu dekat di hati, itu perlu di basmi kan begitu brooo...jadi tukang tipu ujung 2 nya pastilah palsu akui itulah , yg patut kita pertayakan buat mereka slalu kata 2 nasionalis di jadikan temeng tuk menui komisi .kadang kita gelii dan heran berkuasa hanya tinggal hitungan bulan heli apache slalu jadi target utama ,seakan akan ada perang bulan depan ,belli sekarang bayar sekarang heli apache longbow block 3 ? ..datang 7 thn lagi .

    BalasHapus
  18. Blog ini jd ajang kampanye jd males......contoh philipina ga ada blog yg kampanye tersembunyi atau dukung mendukung parati tertentu dan menjelekkan partai tertentu baik tersurat maupun tersirat. Semua diatas namakan pemerintah, parlemen sasaran kritiknya. Orang Indo partai sbgai tuhan........makanya gampang dipecah belah oleh asing krn ga bisa bersatu krn kepentingan golongan alias duit dan kekuasaan partai masing2. ANJING lo pada....!!!

    BalasHapus
  19. Orang picik pikirannya sempit!!! Apakah menolak usul pemerintah pasti bermental gagah?? Apakah menerima usulan pemerintah sudah pasti korupsi?? Wuuuy coba begaul sama komonitas yg beda biar gak selalu pikirannya sempit!!!

    BalasHapus
  20. Hidup Presiden, Hidup TNI, Hidup Rakyat, Hidup Negaraku Indonesia ...Merdeka!!!

    BalasHapus
  21. numpang tambah lagi btw apache tu bisa ta buat nembakin malon,singapura,aussie,saparatis yang didukung negara barat?? tentunya tuan USA tidak akan membiarkan sekutunya diserang dan tentunya alat tempur itu akan di lock sistem freind or foe,embargo suku cadang dll??llah terus kita mau nembaki siapa? di pasang diperbatasan pun gak ada gunanya?? kalo dipertuan agung USA gak mau sekutunya terganggu...
    kalo menurut hematku tu apache bisa digunakan jika kita berhadapan dgn china ( artinya kita di pasang sebagai kacung yang melindungi aussie;philina dll jika ada sengketa LCS). bukan untuk berhadapan sama sekutu tuan USA
    lah padahal kita lo gak ada urusan sama LCS krn tidak bersinggungan langsung (apalagi kita ada kerjasama tot rudal C705)
    so gimana?

    BalasHapus
  22. SETELAH "KUJERAT KAU DENGAN F-16" SEKARANG -> "KUJERAT KAU DENGAN APACHE". Datang tahun 2021 -> belum molornya ->uda gk garang lagi*dimakan jaman. hehe...

    BalasHapus
  23. Diluar urusan politik-parte mnapun-smua senang TNI kita mo punya AH64D-yg jdi soal -di kira orang si apache datang nye th2014-15 tapi nyata nya2018+jd gimana orang gk bete kan-si temasek aja dah pke dari th2006-otomatis kue dah basi (maap)coba pimpro beli nya AH64E-tak diragukan lebih oke dari seri D-trimz

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju.....datang dah ketinggalan 1-2 tingkat teknologynya, bisa2 ga diproduksi lg. 5-8 tahun lg soalnya......

      Hapus
  24. kalo menurut saya, beli bekas aja gpp. cukup 1-3 buah. upragade sperlunya, biar di edel-edel sama PT DI, kalo waktunya selama itu mungkin sama dg waktu pengembangan dari PT DI dan untung utk kemandirian, dan saya yakin kehebatab teknologi 11-12 lah,

    BalasHapus
  25. Kelamaan.... Itu disengaja oleh ASU sehingga ga ada kesan perlombaan senjata... Mending batalin aja trus ganti sama super cobra atau Ka 52 aligator dan havoc lehih murah dan lebih cepat delevery nya...... Hehe maaf ini hanya keinginan sya sbg rakyat kecil yang ingin alutsista negara tercinta maju dan tak diremehkan negara lain...

    BalasHapus
  26. yup....kebiasaan paman sam memang demennya ngulur waktu kaya gini, alasan situasi politik indonesia lah, alasan gini lah, alasan gitu lah, apalagi indonesia dikelilingi negara boneka Inggris yang notabene cs nya paman sam juga.....mangkanya saya lebih suka beli heli tempur rusia aja yang lebih murah dan gak kalah sangar dan dijamin cepat pengadaannya, apalagi rusia gak pernah ngurusin urusan dalam negeri negeri orang, lebih bagus lagi klo dana buat beli apache dialihkan buat beli kapal selam kilo class nya rusia aja, dijamin malon bukan tiarap doang, tapi tiarap sambil ngompol....tp terlepas dari itu semua gw bangga kok sama indonesia udah terlihat lebih sangar di mata dunia...... salam damai

    BalasHapus
  27. kalo dipikir2 ... aku juga dah masuk angin ... hehehe

    BalasHapus
  28. kenapa ya gw sedih kalo baca komen2 temen2 di indo-defense.blogspot.com yang menghujat ajah? kayak udah pinter banget.. cerdas.. dan mengetahui apapun (kaya tukang ramal).. beli A pikirannya ampe kemana2, beli dari R pikiran dan tuduhan ampe kemana2.. maap banget yah teman2, yang saya tahu orang yang cuma mecemooh dan fitnah itu guampang pake pollll.. ini kan komentar jadi sah2 aja kalo kalian yang sok tahu dan berprasangka jelek terus itu ibarat tai kucing (baunya nyengat klo diliat bikin muntah)... inget jangan marah ya, soalnya temen2 saya sesama pejuang bangsa sekarang kalian jelek2in terus... heheheh :d

    BalasHapus
  29. dari pada beli apache,
    mending duitnya dipake buat penyertaan modal ke Pindad & PTDI, biar bisa bikin sendiri

    BalasHapus