Sabtu, September 13, 2014
0
Eurofighter Typhoon
Eurofighter Typhoon

JKGR-(IDB) : Arsenal pertempuran udara Inggris pasca-2020 akan bergantung pada Jet Tempur Typhoon milik RAF -direncanakan total 107 pesawat pada akhir dekade ini- dan jet siluman F-35 Lightning II, yang dioperasikan bersama oleh RAF dan Royal Navy.


Sekretaris Negara untuk Pertahanan Phillip Hammond mengatakan pada Juli 2012 bahwa Inggris akan membeli hingga empat puluh delapan F-35B short take-off, pesawat pendaratan vertikal (STOVL) dalam sepuluh tahun ke depan dari rencana pengadaan peralatan baru yang disepakati. Pengadaan ini tidak hanya akan membentuk komplemen bagi pesawat kapal induk baru Queen Elizabeth class, tetapi juga menempatkan Typhoon RAF bersama pesawat Tornado dan mengganti pesawat Tornado setelah 2019.


Tantangan bagi RAF adalah bagaimana mengintegrasikan yang terbaik dari kemampuan Typhoon ‘generasi 4,5′ dengan pesawat siluman yang memiliki kecerdasan yang tak tertandingi, pengawasan, akuisisi target dan pengintaian (Istar) yang dimiliki pesawat generasi kelima F-35B, sehingga memaksimalkan kekuatan tempur di saat terbatasnya jumlah pesawat yang tersedia.

4.5 dan Generasi Kelima


Desain jet cepat sering dibahas dan diidentifikasi ke dalam istilah ‘generasi’. Setiap pesawat generasi baru memiliki mewakili langkah perubahan dalam kemampuan. Namun, dalam beberapa dekade terakhir, perbedaan antara generasi pesawat tempur telah menjadi agak kabur. Typhoon merupakan kemajuan besar dari platform warisan generasi keempat – seperti F-16 atau MiG-29 – karena manuver ekstrim pada semua kecepatan, kemampuan untuk supercruise, sensor yang kuat dan sistem informasi manajemen. 

Namun, Typhoon tidak memiliki badan pesawat siluman dan beberapa ISTAR dan sensor-fusion, dan itulah yang membedakan kemampuannya dengan pesawat tempur generasi kelima di dunia saat ini, F-22 Raptor. Sebaliknya, F-35B memiliki kemampuan siluman generasi kelima, kemampuan sensor yang luar biasa dan jaringan fusi data, tetapi tidak memiliki kemampuan supermanoeuvrability, kemampuan supercruise atau kinerja di ketinggian yang dimiliki F-22 yang menjadi pesawat-dominasi tempur yang utama. F-35 akan memberikan Inggris pesawat generasi kelima yang memiliki kemampuan berbeda dengan yang diterjunkan oleh USAF di F-22.


Typhoon Dan Integrasi Generasi Kelima


Latihan bersama tahunan The Red Flag di AS, yang pada ‘tier-satu’ level (menggunakan partisipasi terbatas kemampuan pesawat) melibatkan Angkatan Udara Australia RAF dan Royal (RAAF) serta USAF, USN dan USMC, adalah forum di mana pilot Typhoon RAF dapat berlatih dengan pilot F-22 dan mengembangkan taktik penggunaan terbaik untuk tunggangan mereka bersama pesawat generasi kelima.


Detil dari kemampuan F-22 sangat rahasia, namun ada beberapa basic yang bisa dibahas di sini. Kemampuan siluman dan kinerja F-22 membuatnya dapat beroperasi dalam jumlah yang relatif kecil di ketinggian yang sangat tinggi dan cepat, menggunakan berbagai elektronik yang kuat (aktif) dipindai radar AESA, kemampuan siluman dan situasional untuk mengarahkan jet Typhoon pada ‘mata dewa yang melihat’. 

Dari kemampuan itu, F-22 dapat mengamati keterlibatan ketika Typhoon mengembangkan, intervensi untuk menghancurkan apapun terutama target ancaman tinggi di mana kekuatan Typhon mungkin tidak sanggup melakukannya (overmatched). Kekuatan Typhoon adalah membawa beban tempur: beban rudal besar dan kuat, kemampuan peran-swing dan menjejak di luar visual-range (BVR) dan kinerja tempur dalam visual-range (WVR). F-22 memberikan kekuatan gabungan superior dalam kesadaran situasional, kohesi taktis dan juga dapat melakukan intervensi untuk menggunakan rudalnya yang terbatas terhadap setiap lawan sangat berbahaya.



Pilot RNlAF (Belanda) Mayor Laurens Vijge,   beri hormat kepada kepala kru Lockheed Martin  saat  taksi keluar untuk penerbangan pertama F-35A Lightning II. (USAF photo by Samuel King Jr.)Label pesawat generasi kelima harus digunakan dengan hati-hati ketika membahas F-35B dalam skenario pertempuran udara. Banyak kelebihan pesawat siluman F-22 dari segi kesadaran situasional dan kemampuan perang elektronik. F-35 dirancang untuk tujuan yang berbeda dan karena itu akan memerlukan taktik yang berbeda untuk operasi bersama armada Typhoon ke yang saat ini dilakukan oleh RAF dengan F-22 selama latihan Red Flag.


F-35 adalah terutama cocok untuk peran / serangan presisi ISTAR daripada menjadi pesawat tempur superioritas udara, khususnya varian F-35B STOVL yang telah mengorbankan beberapa payload, kinerja dan jangkauan kemampuan agar dapat lepas landas dan mendarat secara vertikal. Badan pesawat agak besar dengan area sayap yang relatif kecil dan rendah rasio thrust-to-weight. Dengan demikian, F-35B memiliki kinerja aerodinamis kalah dibandingkan dengan Typhoon. Sementara F-22 memiliki kecepatan superior, layanan ketinggian (ceiling) dan akselerasi melebihi Typhoon, terutama pada ketinggian tinggi, dua pesawat ini cukup serupa dalam hal kinerja bahwa mereka beroperasi dengan baik sebagai kekuatan tempur gabungan.


Kemampuan F-22 seperti itu. Sementara F-35 tidak dirancang untuk terbang setinggi atau secepat Typhoon, apalagi F-22. Hal ini telah dikonfirmasi pada bulan Februari 2014, ketika Kepala Angkatan Udara AS Air Combat Command Michael Hostage mengatakan kepada publik bahwa “F-35 tidak dibangun sebagai platform superioritas udara’. F-35 tidak dapat diharapkan untuk melakukan supercruising yang sama, seperti dominasi udara di ketinggian yang ditunjukkan F-22 selama operasi latihan bersama dengan Typhoon. Mengingat kinerja yang seperti itu, Typhoon akan mewakili platform dominasi udara yang lebih mampu dari pada F-35 untuk skenario pesawat tempur Inggris. F-35 cocok, namun, lebih untuk melawan pertahanan udara modern yang canggih, seperti Rusia S-300PMU-2 dan Cina MQ-9, yang banyak diekspor.


Taktik baru sedang dikembangkan untuk penggunaan yang terbaik bagi kekuatan F-35. Mengingat kemampuan silumannya, kemampuan peperangan elektronik dan sensor suite yang tak tertandingi, pesawat F-35 bisa tampil sangat baik sebagai ‘informasi spons’ pada ketinggian menengah, memberikan peringatan ancaman darat- dan udara dengan serangan berbasis kekuatan Typhoon yang lebih besar dalam lingkungan udara yang diperebutkan dan co -ordinating, misalnya, penghancuran jaringan pertahanan udara musuh dari posisi yang relatif kebal. 

Pesawat F-35s bisa memberikan RAF kemampuan ISTAR dan kemampuan peringatan situasional dalam membela wilayah udara di mana platform pengawasan tradisional seperti E-3 AWACS dan E-8 Joint STARS-akan tidak dapat beroperasi. Varian F-35B STOVL akan memasuki layanan di garis depan Inggris sekitar 2020, agak cacat dalam hal mengantisipasi ancaman serangan di lingkungan udara yang tinggi (di mana kemampuan siluman diperlukan) karena kapasitas senjata internal yang minim. Dengan dua bom berbobot 1.000 lbs atau kurang, bersama dengan dua rudal AMRAAM udara-ke-udara dan tidak ada senjata internal, maka F-35B dalam konfigurasi siluman memiliki kemampuan tempur yang terbatas.


Kekuatan typhoon, yang mampu beroperasi pada ketinggian yang sangat tinggi atau dengan amunisi seperti rudal Storm Shadow, dapat memungkinkan RAF untuk sepenuhnya menggunakan potensi kedua pesawat. F-35 bisa menemukan dan menetapkan target prioritas dalam wilayah udara untuk menolong kekuatan Typhoon untuk menyerang dari jarak yang relatif aman dengan kapasitas persenjataan mereka yang lebih besar. Jika situasi udara tersebut terlalu berbahaya bagi Typhoon untuk masuk, maka F-35 dapat digunakan untuk memberikan posisi presisi ISTAR dan memberi target untuk rudal jelajah, serta melakukan serangan presisi sendiri terhadap aset ancaman pertahanan udara tinggi, sehingga memberikan jendela bagi kekuatan Typhoon untuk memberikan bobot serangan utama. Dengan kata lain, F-35 harus memungkinkan kekuatan udara Inggris untuk melakukan serangan ‘hari pertama’ menggempur pertahanan udara musuh (SEAD) yang sudah dekat dalam kondisi ekstrim, yang terkoordinasi dengan lebih banyak dan persenjataan lengkap lainnya, yang bukan jet siluman seperti Typhoon.


Singkatnya, F-35 merupakan ISTAR, SEAD dan survivable yang meningkatkan kemampuan signifikan bagi Inggris memerangi kekuatan udara. Namun, untuk saat ini Inggris juga harus mempertahankan investasi di jumlah Typhoon yang lebih besar sebagai kekuatan tempur yang siap dan yang masih akan diperlukan untuk melakukan sebagian besar pekerjaan selama operasi udara dalam dekade mendatang, dan yang lebih cocok untuk peran superioritas udara kecuali dalam kasus ekstrim seperti konfrontasi dengan lawan seimbang, seperti pesawat siluman generasi kelima Rusia atau Cina dan sistem pertahanan udara modern.


F-35 merupakan kemampuan potensial tapi berbeda dengan F-22. Kunci untuk kekuatan tempur masa depan RAF, adalah mengembangkan taktik yang tepat untuk sepenuhnya memanfaatkan kemampuan misi secara substansial yang berbeda dari dua jenis pesawat jet tangguh tersebut.




Sumber : JKGR

0 komentar:

Poskan Komentar