Rabu, Agustus 13, 2014
0

Dari 10 perusahaan yang membeli dokumen penawaran, Arinc Aerospace dan Field Aviation tidak melanjutkan penawaran mereka, sementara Raytheon Company telah memilih untuk menjadi subkontraktor dari PT Dirgantara Indonesia.

MANILA-(IDB) : Tahap pertama penawaran 5,9 miliar Peso ($ 133.6 juta), kontrak untuk 2 pesawat patroli jarak jauh untuk Angkatan Udara Filipina (PAF) mengalami kebuntuan pada Senin, 11 Agustus.

Tujuh dari 10 perusahaan yang membeli dokumen penawaran bergabung dengan tender penawaran Senin, tetapi – setelah 12 jam dari sesi penawaran dan serangkaian pertemuan eksekutif – mereka dinyatakan “tidak memenuhi syarat.” Mereka, memiliki waktu 3 hari untuk mengajukan peninjauan kembali, menurut juru bicara pertahanan Filipina, Arsenio Andolong.


Pesawat patroli jarak jauh tidak lagi dimiliki oleh angkatan udara Filipina, dan proyek akuisisi dimaksudkan untuk meningkatkan kesiapan domain maritim negara itu merespon ketegangan yang tumbuh di Barat Laut Filipina (Laut China Selatan) di antara negara-negara yang mengklaim LCS.


Dua perusahaan Israel – Elta Systems dan Elbit Systems – lulus persyaratan dokumenter awal, tapi mereka akhirnya gagal memenuhi spesifikasi teknis atau parameter kinerja yang diperlukan oleh departemen pertahanan.


Lima perusahaan lain dinyatakan non-compliant karena kekurangan dokumenter. Mereka adalah Saab Asia Pacific Co Ltd (Swiss), L3 Misi Integrasi (AS), PT Dirgantara Indonesia (Persero), Indonesia Aerospace, dan Lockheed Martin (AS). Mereka juga diberikan waktu 3 hari untuk mengajukan mosi dipertimbangkan kembali.


Akibatnya dalam proses bidding ini, komite departemen pertahanan tidak mencapai tahap di mana mereka akan memeriksa jenis dan merek pesawat yang ditawarkan.


Untuk Surveillance Maritime


Pesawat Fokker angkatan udara Filipina dulu mampu terbang jarak jauh, tetapi pesawat itu digunakan untuk tujuan yang berbeda.


Pesawat patroli jarak jauh “sangat penting,” kata Asisten Menteri Pertahanan Patrick Velez kepada wartawan, karena “pesawat akan memberikan mata dan telinga di bidang kesiagaan domain maritim dan menutup kesenjangan dalam kapasitas pengawasan udara.”


Pesawat akan didanai oleh program modernisasi revisi Angkatan Bersenjata Filipina. Pengiriman diharapkan setelah masa pemerintahan Presiden Benigno Aquino III.


Pesawat ini tidak hanya untuk wilayah Barat Laut Filipina, kata Velez. “Ini tidak selalu Laut Barat Filipina. Hal ini dapat dimanfaatkan juga untuk kawasan penting lainnya seperti di Benham Rise,” katanya.

Dari 10 perusahaan yang membeli dokumen penawaran, Arinc Aerospace dan Field Aviation tidak melanjutkan penawaran mereka, sementara Raytheon Company telah memilih untuk menjadi subkontraktor dari PT Dirgantara Indonesia. 




Sumber : JKGR

0 komentar:

Poskan Komentar