Rabu, Oktober 01, 2014
0
TOKYO-(IDB) : Angkatan Bela Diri Maritim Jepang (JMSDF) telah mulai sea trial kapal pembawa helikopter JS Izumo (DDH 183), menurut seorang pejabat JMSDF pada 29 September.

Kapal dengan panjang 248 m, dengan beban penuh 24.000 ton, adalah kapal perang terbesar militer Jepang yang dibangun sejak Perang Dunia Kedua dan dapat membawa sampai 14 helikopter. Izumo dan sister ship yang belum disebutkan namanya (DDH 184) akan menggantikan dua kapal perusak Shirane-kelas JMSDF itu, JS Shirane (DDH 143) dan JS Kurama (DDH 144).

Menurut pejabat JMSDF, "Uji coba sudah dimulai dan akan berlangsung selama sekitar enam bulan sebelum kita komisi itu pada tahun 2015", Letnan Komandan Yasushi Kojima Maritim Kantor Staf mengatakan kepada IHS Jane. Namun Lt Cdr Kojima tidak mengungkapkan tanggal percobaan kapal tersebut, hanya menambahkan bahwa mereka "baru saja dimulai".

Rekaman YouTube tanggal 23 September menunjukkan kapal tunda mengawal Izumo dari Tokyo Bay.

Menurut IHS Jane, Izumo akan dilengkapi dengan OQQ-22 bow-mounted sonar untuk mendeteksi kapal selam, dan pertahanan terhadap rudal anti-kapal akan disediakan oleh dua peluncur Raytheon RIM-116 Rolling Airframe Missile SeaRAM.

Menepis kekhawatiran tetangga, menurut pejabat JMSDF bahwa kapal akan digunakan untuk pengawasan perbatasan, misi bantuan kemanusiaan dan bantuan bencana alam (HADR).

Selain dapat memuat helikopter seperti Sikorsky / Mitsubishi SH-60K Seahawk [helikopter anti-kapal selam] dan AgustaWestland / Kawasaki MCH-101S, Izumo dapat menampung 970 personel, termasuk awak kapal dan pasukan bela diri Jepang.

JS Izumo dijadwalkan untuk diresmikan pada Maret 2015 sementara DDH 184 dijadwalkan akan diluncurkan pada bulan Agustus tahun yang sama oleh pembuat kapal Yokohama berbasis di IHI Marinir United.



Sumber : Jane's

0 komentar:

Poskan Komentar