Sabtu, September 06, 2014
0
NEW DELHI-(IDB) : Pemerintah Modi (India) diam-diam bekerja untuk merencanakan mengekspor peralatan pertahanan dan persenjataan yang diproduksi di India untuk negara-negara sahabat. Upaya awal dilakukan dengan mendorong ekspor rudal BrahMos ke Asia Tenggara dan negara Amerika Selatan. Menurut Sumber ET, Vietnam, Indonesia dan Venezuela telah menyatakan kesediaannya untuk pengadaan rudal supersonik yang diproduksi bersama oleh India dan Rusia.


Hubungan pertahanan Indo-Vietnam sedang dalam lintasan menanjak dan Hanoi tertarik untuk membeli rudal ini dalam beberapa tahun terakhir. Namun, menurut sumber, di bawah pemerintahan UPA, tidak ada kemajuan dalam masalah ini. Rudal BrahMos telah mampu melayani tiga bidang pertahanan. Perjanjian antar-pemerintah antara India dan Rusia untuk pengembangan rudal BrahMos rudal (290-km range) juga menetapkan bahwa pengguna sistem canggih ini bisa diekspor ke negara sahabat, selain untuk angkatan bersenjata India dan Rusia.


Vietnam dan Rusia adalah mitra sejak zaman Perang Dingin dan dapat menggunakan Rusia untuk mendorong penjualan peralatan pertahanan tersebut. India akan menandatangani perjanjian untuk memasok alutsista ke Vietnam, yang dilakukan dalam kunjungannya Presiden Pranab Mukherjee,14-17 September. India dan Indonesia juga berbagi hubungan pertahanan yang baik, mencakup latihan dan pertahanan.


Baru-baru ini, Perdana Menteri Narendra Modi menyatakan bahwa India harus bergerak menuju kemandirian dalam memproduksi senjata dan sistem militer dan juga mencari jalan mengekspor ke negara-negara sahabat.


Ide untuk kerjasama (co-development) bidang pertahanan dan produksi bersama bukan hanya untuk memperoleh teknologi mutakhir dan swasembada dalam jangka panjang, tetapi juga untuk bersama-sama mengembangkan produk ekspor. Sejauh ini, India tergantung pada impor untuk memenuhi lebih dari 65% dari kebutuhan senjata dan telah dicap sebagai importir terbesar senjata oleh think tank internasional. India seharusnya juga bisa mengekspor produk asli seperti jet tempur Ringan Tejas, sistem pertahanan udara dan rudal Prahar class ke negara-negara sahabat. Tejas adalah, pesawat tempur taktis ringan yang multi-peran dan bermesin tunggal.


Rudal permukaan-ke-udara Akash memiliki jangkauan 25 km. Prahar adalah sistem rudal taktis jarak 150 km. Beberapa negara telah menunjukkan minatnya dengan sistem rudal Akash, yang siap dioperasikan Angkatan Darat India. LCA mungkin akan siap untuk induksi ke IAF pada akhir tahun ini setelah memenuhi clearance operasional akhir. Sumber ET mengklaim, sistem senjata India lebih murah dibandingkan dengan sistem China.


Meski India tidak memiliki kebijakan ekspor alat pertahanan, namun telah dilakukan ekspor senapan ke Nepal dan Oman, selain menyediakan peralatan pertahanan ke Myanmar termasuk tank, radar ke Sri Lanka, peralatan pertahanan ke Maladewa, kapal patroli maritim ke Mauritius dan suku cadang pertahanan ke Vietnam .

Aturan/ Norma India untuk ekspor alat pertahanan kini hanya untuk negara-negara sahabat dan negara-negara yang tidak memiliki perang saudara. “Kami tidak ingin senjata yang kami berikan, digunakan oleh satu kelompok terhadap yang lain, di negara tersebut. 




Sumber : JKGR

0 komentar:

Poskan Komentar